Demonstrasi Berlanjut, Pedemo Iran Kini Layangkan Protes Krisis Air

Demonstrasi Berlanjut, Pedemo Iran Kini Layangkan Protes Krisis Air Kredit Foto: Unsplash/Sepehr Aleagha

Aksi protes yang dipicu oleh krisis air di provinsi Khuzestan barat daya Iran berlanjut selama delapan malam berturut hingga Kamis (23/7/2021) waktu setempat. Aksi protes juga meluas ke provinsi tetangga Lorestan.

Demonstrasi dimulai pada 15 Juli yang awalnya terkonsentrasi di wilayah mayoritas Arab di Khuzestan yang kaya minyak. Wilayah tersebut merupakan rumah bagi etnis Arab yang telah lama mengeluhkan diskriminasi di Iran. Namun demonstrasi telah menyebar ke lebih banyak kota di Khuzestan, serta ke provinsi Lorestan barat.

Baca Juga: Korupsi Dana Pemerintah, Miliarder Iran Ini Terancam Hukuman Mati, Tapi... Ada yang Janggal!

Sebuah video di media sosial menunjukkan demonstran berunjuk rasa di kota Aligudarz di Lorestan. Para demonstran meneriakkan slogan-slogan menentang otoritas tertinggi Iran, Pemimpin Tertinggi Ali Khamenei.

Menurut video tersebut, pasukan keamanan menembaki pengunjuk rasa di kota. "Ini Aligudarz pasukan keamanan menembaki orang biasa," kata seorang pria dalam satu video yang beredar di media sosial seperti dikutip dari laman Al Arabiya, Jumat (23/7/2021).

Di provinsi Khuzestan, demonstrasi berlanjut di beberapa kota besar dan kecil, termasuk ibu kota provinsi Ahwaz dan kota pelabuhan Mahshahr. Pasukan keamanan juga dilaporkan menembaki pengunjuk rasa di Mahshahr. Namun keaslian laporan dalam video belum dapat diverifikasi secara independen.

Ada penurunan penting dalam jumlah video yang dibagikan secara daring dari Khuzestan dibandingkan dengan hari-hari sebelumnya. Aktivis telah menghubungkan ini dengan pihak berwenang yang mengganggu akses internet di wilayah tersebut. Perusahaan pemantau internet global NetBlocks mengatakan pada Rabu (21/7) bahwa layanan internet ponsel di Iran telah terganggu sejak 15 Juli atau hari pertama protes.

"Data jaringan dari NetBlocks mengonfirmasi gangguan regional yang signifikan terhadap layanan internet seluler di Iran mulai Kamis 15 Juli 2021, berlangsung hampir sepekan kemudian pada Rabu 21 Juli 2021," katanya.

Pihak NetBlocks menambahkan efeknya mewakili penghentian internet hampir total yang kemungkinan akan membatasi kemampuan publik untuk mengekspresikan ketidakpuasan politik atau berkomunikasi satu sama lain dan dunia luar. Pada November 2019, Iran juga menutup akses ke internet selama beberapa hari di tengah meluasnya protes anti-pemerintah.

Iran sejauh ini telah mengonfirmasi kematian dua pemuda dan seorang petugas polisi dalam kekerasan yang terkait dengan protes. Pemerintah menyalahkan tiga kematian pada "perusuh" yang tidak dikenal.

Sementara aktivis mengatakan kedua pemuda itu, serta lebih banyak pengunjuk rasa, dibunuh oleh pasukan keamanan. Pejabat Iran, yang biasanya menggunakan istilah "perusuh" untuk merujuk pada pengunjuk rasa, menyalahkan kematian dalam protes di masa lalu pada pengunjuk rasa.

Organisasi Hak Asasi Manusia Ahwaz, yang memantau pelanggaran hak asasi manusia di Khuzestan, pada Jumat (23/7) menyebutkan tujuh warga yang dikatakan dibunuh oleh pasukan keamanan dalam protes di seluruh provinsi. Kelompok hak asasi menyebutkan 16 orang lainnya yang dikatakan ditangkap di Khuzestan sehubungan dengan protes.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini