Alert! Fasilitas Kesehatan Malaysia Terancam Lumpuh Usai Para Nakesnya...

Alert! Fasilitas Kesehatan Malaysia Terancam Lumpuh Usai Para Nakesnya... Kredit Foto: Antara/REUTERS/Lim Huey Teng

Puluhan ribu dokter kontrak Malaysia mengancam akan melakukan aksi mogok massal pada Senin pekan depan, 26 Juli 2021. Jika aksi mogok para dokter junior ini terjadi, maka rumah sakit dan pusat perawatan COVID-19 di Malaysia terancam lumpuh.

Dalam surat yang diunggah di akun Facebook Hartal Doktor Kontrak, yang merupakan kampanye online gerakan tersebut,para dokter muda itu menyuarakan tuntutan pekerjaan mereka yang tinggi,  berada di garis depan dalam penanganan COVID-19 

Baca Juga: Menteri Termuda Malaysia yang Sempat Popular di Indonesia Didakwa Korupsi Rp3,4 Miliar

Sementara mereka dibuat frustrasi atas perlakuan yang tidak adil, seperti tunjangan yang lebih sedikit, lebih sedikit kesempatan untuk berspesialisasi dalam jalur medis tertentu, dan kurangnya keamanan kerja.

"Kami ingin menyampaikan bahwa pada tanggal 26 Juli 2021, para dokter kontrak di Malaysia bersepakat untuk mengadakan mogok, sebagai ungkapan protes, tidak setuju, dengan cara atau perlakukan terhadap dokter kontrak hari-hari ini," tulis surat Sekretariat Gerakan Hartal Doktor Kontrak di akun Facebooknya yang ditujukan kepada Menteri Kesehatan Malaysia.

Menurut gerakan tersebut, isu dokter kontrak ini adalah isu penting sebagaimana sering disampaikan sebelumnya. Mereka berharap dokter kontrak ini diangkat sebagai dokter tetap dan diberikan kriteria kelayakan jawatan tetap.

"Status dokter tetap adalah sarana penting bagi kami untuk kami bisa melanjutkan sebagai dokter spesialis sekaligus memastikan sistem kesehatan di negara kita," ungkap mereka 

Menteri Kesehatan Adham Baba tak menampik persoalan ini. Dia mengatakan dalam konferensi pers baru-baru ini bahwa rapat kabinet sedang disiapkan untuk mengubah skema untuk pekerja kesehatan kontrak sehingga mereka menerima lebih banyak manfaat.

Dia menguraikan bahwa per 31 Mei, ada sekitar 35.000 pekerja kontrak perawatan kesehatan di seluruh negeri, terdiri dari sekitar 23.000 dokter, 5.000 petugas gigi dan 7.000 apoteker.

Dr Adham menunjukkan bahwa beberapa petugas layanan kesehatan ini akan diberikan posisi permanen berdasarkan prestasi dan kinerja mereka selama pekerjaan rumah tangga mereka. Dia telah mengimbau mereka untuk "tetap sabar dan tenang".

Dia menambahkan, pemerintah juga baru-baru ini melakukan penyesuaian gaji untuk beberapa tenaga medis kontrak.

"Penyesuaiannya hampir sama dengan gaji dan kelas yang diangkat sebagai dokter tetap. Tidak ada banyak perbedaan,” kata Dr Adham dilansir CNA.

Lihat Sumber Artikel di Viva Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Viva. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Viva.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini