Peneliti: Partai Komunis China Justru Bisa Hancur di Tangan Xi Jinping Sendiri

Peneliti: Partai Komunis China Justru Bisa Hancur di Tangan Xi Jinping Sendiri Kredit Foto: Alamy/Xinhua/Lan Hongguang

Dari dalam, Xi tampaknya melihat sebuah partai dilanda oleh kepemimpinan yang lemah, pertikaian intens, korupsi yang merajalela, disiplin yang lemah, dan iman yang goyah. "Xi berkuasa dalam menghadapi fragmentasi kekuasaan di dalam partai," kata Cai.

Solusi Xi sederhana dan radikal. Dia memilih untuk kembali ke aturan satu orang. "Dia menggunakan cara yang salah untuk menyelesaikan masalah aslinya, dan memperburuk keadaan," kata sosok yang sekarang tinggal di luar negeri dan merupakan kritikus partai yang gigih.

Segera setelah menjabat, Xi melancarkan kampanye anti-korupsi, yang tidak hanya menargetkan pejabat korup, tetapi juga musuh politiknya. Dia mengawasi kejatuhan spektakuler tokoh-tokoh kuat seperti  mantan anggota Komite Tetap Politiburo Zhou Yongkang.

Sedangkan jenderal tinggi angkatan darat yang meninggal karena kanker, Xu Caihou,  dikeluarkan dari partai. Dalam waktu kurang dari sembilan tahun, 392 pejabat senior dan jutaan kader partai telah diselidiki. Mereka yang tersisa tahu kesetiaan total diperlukan untuk bertahan hidup.

Untuk lebih memusatkan kekuasaan ke tangannya sendiri, Xi membentuk lebih dari selusin kelompok pemimpin pusat. Badan ini untuk mengawasi bidang kebijakan penting, termasuk reformasi militer, keamanan siber, keuangan, dan kebijakan luar negeri.

Xi secara pribadi memimpin setidaknya tujuh dari mereka, dan banyak dari loyalisnya memegang posisi penting.

"Kepemimpinan kolektif partai telah menjadi konsep dalam nama saja, dan Xi telah menjadi personifikasi partai," kata Cai.

Semakin lama Xi tetap berkuasa, semakin sulit baginya untuk mundur. Rekan senior di Lowy Institute, Richard McGregor, menulis dalam bukunya "Xi Jinping: The Backlash" menjelaskan bahwa jika Xi menyingkir dari musuh yang dibuat oleh pemimpin China dalam kampanye anti-korupsi brutalnya dan perebutan kekuasaan berikutnya, kemungkinan akan menunggu untuk menerkam.

"Dalam tampilan logika sirkular yang luar biasa, (pendukung Xi) mempertahankan bahwa penunjukan pengganti karena itu akan menyebabkan ketidakstabilan, bukan sebaliknya," tulis McGregor.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini