Biden Janjikan Akhiri Pertempuran Militer di Irak: Perjuangan Bersama Lawan ISIS...

Biden Janjikan Akhiri Pertempuran Militer di Irak: Perjuangan Bersama Lawan ISIS... Kredit Foto: Instagram/Joe Biden

Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden mengumumkan bahwa negara akan mengakhiri misi tempur militer di Irak pada akhir tahun ini. 

Pengumuman datang setelah kesepakatan dengan Perdana Menteri Irak Mustafa al-Kadhimi tercapai. Biden menetapkan batasan waktu yang lebih tepat bagi pasukan Amerika untuk secara resmi mundur dalam pertempuran melawan Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS), kelompok militan yang berada di sana. 

Baca Juga: Joe Biden Rupanya Diam-diam Terima Kunjungan Perdana Menteri Irak, Pembahasannya Soal...

Rencana AS adalah untuk mengalihkan misi militer menjadi misi penasehat dan pelatihan pada akhir tahun ini. Tidak ada pasukan Amerika yang terlibat dalam peran pertempuran secara langsung setelahnya. 

“Kami tidak akan berada dalam misi tempur di akhir tahun,” ujar Biden da?am sebuah pernyataan, dilansir ITV, Selasa (27/7/2021). 

Lebih lanjut, Biden mengatakan pasukan AS akan tetap berada di Irak untuk melatih dan membantu pasukan negara itu sesuai kebutuhan. Ia menegaskan bahwa perjuangan bersama melawan ISIS sangat penting.

"Perjuangan bersama kami melawan ISIS sangat penting untuk stabilitas kawasan dan kerja sama kontraterorisme kami akan berlanjut bahkan saat kami beralih ke fase baru yang akan kami bicarakan ini," kata Biden.

Kehadiran pasukan AS di Irak sejauh ini adalah sekitar 2.500 sejak akhir tahun lalu, ketika mantan presiden Donald Trump memerintahkan pengurangan dari 3.000. Biden belum mengkonfirmasi berapa banyak pasukan AS yang akan tetap berada di Irak ketika misi tempur secara resmi selesai.

Pengurangan pasukan mungkin tidak substansial karena misi penasehat dan pelatihan yang terus berlanjut. Rencana untuk mengakhiri misi tempur AS di Irak mengikuti keputusan Biden untuk menarik diri sepenuhnya dari Afghanistan, pasca hampir 20 tahun mantan presiden George W Bush melancarkan perang di negara itu, sebagai tanggapan atas serangan teroris 9/11.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini