Kades di Banten Laporkan Warganya Tolak Vaksin Akibat Hoaks, Begini Saran Satgas Covid-19

Kades di Banten Laporkan Warganya Tolak Vaksin Akibat Hoaks, Begini Saran Satgas Covid-19 Kredit Foto: Sufri Yuliardi

Kepala Desa Babakan Asem, Kabupaten Tangerang, Banten, Surta Wijaya melaporkan beberapa warga di wilayahnya termakan isu vaksin Covid-19 dapat memicu kematian 4 tahun pascavaksinasi. Bahkan, beberapa aparat desa memilih untuk mengundurkan diri dari jabatan dibanding harus menerima vaksinasi.

"Masih ada orang ketakutan divaksin karena ada isu itu 4 tahun ke depan akan mati kalau divaksin. Saya orangnya tegas, kalau tidak mau divaksin, kata saya, semua aparat desa akan saya pecat. Ini ada sampai yang ngundurin diri ogah divaksinasi," ungkap Surya dalam diskusi virtual di kanal Youtube BNPB Indonesia, Selasa (27/7/2021).

Baca Juga: Sentra Vaksin Sinergi Alumni UI Targetkan 2 Ribu Dosis Per Hari, Anak 12 Tahun Bisa Ikut

Menanggapi hal tersebut, Juru Bicara Satgas Covid-19 Wiku Adisasmito meminta Surya untuk melakukan pendekatan yang lebih halus terhadap warganya. Sebab, menurut Wiku, warga yang termakan isu tersebut belum benar-benar memahami perihal vaksin secara menyeluruh.

"Menurut kami, dalam menghadapi itu jangan terlalu keras. Artinya begini, masyarakat kalau sampai punya pemahaman begitu karena mereka memang belum paham secara lengkap dengan vaksin," terang Wiku.

Wiku merekomendasikan agar Surya bekerja sama dengan aparat desa lainnya melakukan pendekatan yang lebih persuasif terhadap warganya. Apabila Surya sebagai pimpinan daerah berhasil memberikan pengertian terkait vaksinasi terhadap warganya, Wiku meyakini warga akan mau melakukan vaksinasi.

"Bapak nggak usah sendirian, Bapak ada tenaga kesehatan lain. Ada Babinsa, Bhabinkamtibnas, untuk beri pengertian. Makin masyarakat paham tentang vaksinasi, tentu mereka akan berbondong-bondong (melakukan vaksinasi)," jelas Wiku.

Ia juga mengingatkan Surya serta seluruh pimpinan desa lainnya untuk memastikan ketersediaan vaksin di wilayahnya sehingga proses vaksinasi tidak terhambat ketika warga mulai yakin untuk melakukan vaksinasi.

"Dan ketika mereka berbondong-bondong, pastikan vaksinnya ada," tukasnya.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini