Kisah Perusahaan Raksasa: Continental, Manufaktur Suku Cadang Otomotif yang Bisnisnya Lagi Merosot

Kisah Perusahaan Raksasa: Continental, Manufaktur Suku Cadang Otomotif yang Bisnisnya Lagi Merosot Kredit Foto: Reuters/Continental/Marcus Prell

Continental AG, umumnya dikenal sebagai Continental adalah perusahaan manufaktur suku cadang otomotif multinasional Jerman yang mengkhususkan diri dalam sistem rem, elektronik interior, keselamatan otomotif, komponen powertrain dan sasis, takograf, ban dan suku cadang lainnya untuk industri otomotif dan transportasi. Ini merupakan salah satu perusahaan raksasa menurut Fortune Global 500.

Continental menempati peringkat ke-230, dengan pendapatan 49,78 miliar dolar AS. Merugi sekitar 140,1 persen, perusahaan mengantongi keuntungan yang minus 1,37 miliar dolar. Dengan total aset sebesar 47,77 miliar dolar.

Baca Juga: Kisah Perusahaan Raksasa: Kia Motors, Produsen Otomotif Kedua Terkaya di Negeri Ginseng

Warta Ekonomi pada Rabu (28/7/2021) akan mengulas kisah perusahaan raksasa Continental dalam artikel sebagai berikut. Continental didirikan pada tahun 1871 sebagai produsen karet, Continental-Caoutchouc und Gutta-Percha Compagnie. Pada tahun 1898, Continental memulai pengembangan dan produksi ban kendaraan dengan tapak polos, yang merupakan kesuksesan besar merek tersebut.

Continental dipromosikan oleh sekelompok pemodal dan industrialis dengan kepentingan mapan dalam bisnis karet. Modal awal adalah 900.000 mark. Rangkaian produk perusahaan terdiri dari kain tahan air, alas kaki, dan ban padat, tetapi segera lini umum barang karet industri, perlengkapan medis, dan berbagai barang konsumsi, seperti bola dan mainan, ditambahkan.

Selama tahun 1870-an Continental berkembang perlahan. Dividen pertama kali dibayarkan pada tahun 1875 ketika modal tambahan dinaikkan. Namun, dalam dekade berikutnya, perusahaan menjadi sangat makmur dan dividen meningkat dari 7 persen dari nilai nominal saham biasa pada tahun 1880 menjadi 27 persen konstan antara tahun 1884 dan 1892.

Lebih penting lagi, pada tahun 1892 Continental memulai pembuatan ban pneumatik untuk sepeda untuk memenuhi minat bersepeda yang semakin meningkat. Meskipun kurang inovatif dibandingkan Dunlop atau Michelin, pada tahun 1890-an Continental adalah produsen ban pneumatik Jerman pertama.

Tahun 1890-an terbukti lebih menguntungkan daripada dekade sebelumnya. Laba kotor Continental naik dari 485.821 mark pada tahun 1891 menjadi 1,8 juta mark pada tahun 1898, dan dividen adalah 55 persen per tahun antara tahun 1896 dan 1898. Kapitalisasi perusahaan meningkat pada tahun 1897, dua kali lipat lagi dua tahun kemudian, dan berjumlah 3 juta mark pada tahun 1901.

Tenaga kerja Continental menurun dari 16.765 menjadi 10.602 antara tahun 1929 dan 1932 karena permintaan, harga, dan keuntungan semuanya merosot. Dari tahun 1932 kemajuan ekonomi dan, khususnya, dampak dari program pemerintah Nazi untuk menggerakkan ekonomi Jerman dan menggunakan hasil konstruksi sebagai kontribusi untuk mengurangi pengangguran menghasilkan fase baru ekspansi cepat dalam permintaan ban mobil.

Total produksi ban Jerman meningkat dua kali lipat antara tahun 1934 dan 1938, dan tenaga kerja Continental meningkat menjadi 15.254 pada tahun 1937.

Permintaan domestik yang tinggi menjadikan Jerman pasar utama, tetapi ada kebangkitan ekspor dalam kerangka kebijakan perdagangan Nazi, termasuk ekspansi di Spanyol, di mana Continental mendirikan anak perusahaan penjualan pada tahun 1934.

Continental, seperti produsen ban di mana-mana, melakukan inovasi produk yang cukup besar. Garis ban lumpur dan ban salju diperkenalkan pada tahun 1951, ban tubeless pada tahun 1955, dan ban radial muncul pada tahun 1960. Produk ini terus mengikuti perkembangan umum, meskipun Continental tertinggal di belakang Michelin dan Pirelli dengan radial.

Selama periode yang sama, terjadi perubahan berturut-turut dalam bahan yang digunakan dalam konstruksi ban dengan munculnya serat sintetis. Tantangan teknis dan meningkatnya kecanggihan ilmu karet dan ban menuntut pengembangan fasilitas penelitian, termasuk pada tahun 1967 pembukaan jalur pengujian ban Contidrom. Continental tetap menjadi produsen ban Jerman terbesar dan bersaing terutama dengan anak perusahaan perusahaan multinasional.

Antara tahun 1950 dan 1965 Continental menikmati ekspansi yang cepat karena pertumbuhan yang kuat dari industri mobil Jerman. Perusahaan memasok ban peralatan asli - ban yang dipasang pada mobil baru - kepada pembuat mobil terkemuka Jerman dan juga mendapat manfaat dari penyebaran otomotif di ekonomi domestik yang semakin makmur. Pada tahun 1965 lapangan kerja berjumlah 27.447, lebih dari dua kali lipat tingkat tahun 1950, dan kapitalisasi mencapai DM 210 juta.

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini