Ramalkan Situasi, Biden Harus Waspadai Tawaran Erdogan di Afghanistan

Ramalkan Situasi, Biden Harus Waspadai Tawaran Erdogan di Afghanistan Kredit Foto: Reuters/Bernadett Szabo

Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden harus mewaspadai tawaran Turki untuk menjalankan dan mengamankan bandara internasional di Kabul setelah kepergian pasukan NATO dari Afghanistan. Itu disampaikan langsung Aykan Erdemir, direktur program Turki di Foundation for Defense of Democracies dan mantan anggota oposisi dari parlemen Turki.

Turki dan AS memiliki hubungan yang retak karena perbedaan kebijakan atas Suriah, Israel, Libya dan keputusan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan untuk membeli rudal pertahanan udara S-400 dari Rusia, yang telah mengakibatkan sanksi AS.

Baca Juga: Israel Ngotot Lekatkan Hubungan dengan Erdogan, Sebenarnya Apa yang Diincar?

Erdemir mengatakan bahwa Erdogan mungkin berusaha untuk memanfaatkan kemungkinan peran Turki di Afghanistan untuk memajukan agendanya di tempat lain.

“Mempercayakan bandara kepada presiden Turki mungkin bukan pilihan yang paling bijaksana,” kata Erdemir di majalah Newsweek, dikutip Kamis (29/7/2021).

Turki bersimpati dengan Taliban di bawah kepemimpinan Erdogan, dan memiliki sejarah mendukung Hamas di Palestina dan Front Nusra di Suriah, yang keduanya ditetapkan sebagai organisasi teroris oleh AS, katanya. Erdogan juga sangat kritis terhadap Israel, menyebutnya sebagai negara teroris.

“Kita harus mempertanyakan keandalan sekutu yang mengakui pekan lalu bahwa Turki tidak memiliki masalah yang bertentangan dengan keyakinan [Taliban],” kata Erdemir, dikutip laman Ahval News.

Turki tidak menentang ideologi Taliban dan akan dapat bernegosiasi dengan nyaman dengan kelompok itu mengenai pengerahan pasukan militernya untuk mengamankan bandara Internasional Hamid Karzai, kata Erdogan pada 20 Juli. Pada 19 Juli, dia mengatakan bahwa Taliban harus mengakhiri pendudukannya. dari Afganistan.

Setelah keputusan AS untuk menarik pasukannya dari Afghanistan, Erdogan mengusulkan untuk menjalankan bandara selama pertemuan dengan Biden pada pertemuan puncak NATO di Brussels awal bulan lalu, yang dirancang untuk membantu memperbaiki hubungan yang retak.

Rincian tentang bagaimana Turki akan menjaga keamanan setelah tentara AS pergi bulan depan masih belum jelas. Pasukan Turki saat ini bertanggung jawab untuk mengawasi bandara.

Turki mengerahkan sekitar 500 tentara dalam peran non-tempur di Afghanistan setelah invasi pimpinan AS ke negara itu untuk menggulingkan Taliban pada 2001.

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini