Pesan Apa yang Coba Disampaikan Xi Jinping dalam Kunjungannya ke Tibet? Pakar Buka-bukaan Faktor...

Pesan Apa yang Coba Disampaikan Xi Jinping dalam Kunjungannya ke Tibet? Pakar Buka-bukaan Faktor... Kredit Foto: Xinhua

Kunjungan Presiden China Xi Jinping baru-baru ini ke Tibet adalah cara bagi Beijing untuk melenturkan otot-ototnya dan mengirim pesan yang jelas tentang dominasinya di kawasan itu, menurut para analis.

Melansir South China Morning Post, Kamis (29/7/2021), dekrit kebijakan terbaru presiden China tentang Tibet –dirangkum dalam delapan karakter Cihna yang diterjemahkan sebagai “stabilitas, pembangunan, ekologi, dan konsolidasi wilayah perbatasan”– dan manajemen panggung dari acara tersebut dimaksudkan untuk mengirim pesan yang jelas kepada audiens domestik dan ke India dan Dalai Lama.

Baca Juga: Pemerintahan Biden Loyo! Buktinya Xi Jinping Bebas Pergi ke Tibet tanpa India Tahu...

Alasan resmi untuk perjalanan tiga hari, yang berakhir Jumat (23/7/2021) lalu, adalah untuk menyoroti peringatan 70 tahun dari apa yang disebut Beijing sebagai pembebasan damai Tibet. Umumnya mengacu pada awal penempatan Tentara Pembebasan Rakyat di wilayah itu pada tahun 1951, menyusul sebuah kesepakatan tonggak sejarah antara pemerintah pusat dan pemerintah di Lhasa awal tahun itu. Itu adalah yang pertama oleh seorang pemimpin top China sejak 1990.

Tibet telah menjadi "sakit kepala" selama beberapa dekade bagi Beijing sejak Dalai Lama memutuskan hubungan dengan kepemimpinan China dan melarikan diri ke India pada tahun 1959.

Serangan kerusuhan etnis dan agama mengguncang ibu kota Tibet, Lhasa, pada 1989 dan 2008. China menuduh pemimpin spiritual yang diasingkan itu berada di balik kerusuhan, tetapi kelompok hak asasi mengatakan itu adalah tanda keputusasaan dan telah dipicu oleh kebijakan garis keras Beijing.

Kawasan ini juga menjadi sorotan di tengah meningkatnya ketegangan antara China dan Amerika Serikat (AS) dan India, dengan Kongres AS meloloskan sejumlah RUU tentang Tibet dalam dua tahun terakhir.

Sementara itu, perbatasan Himalaya yang disengketakan menjadi tempat pertikaian berkepanjangan antara pasukan China dan India tahun lalu, termasuk bentrokan paling mematikan antara kedua belah pihak dalam beberapa tahun.

Dua prioritas pertama Xi –stabilitas dan pembangunan– menggemakan kebijakan yang diumumkan oleh Jiang Zemin pada kunjungan tahun 1990 ke Tibet, kunjungan terakhir oleh seorang pemimpin puncak yang datang beberapa bulan setelah serangkaian protes besar terhadap pemerintahan China.

Zhang Yun, mantan direktur Institut Sejarah di Pusat Penelitian Tibetologi China, mengatakan bahwa stabilitas masih diutamakan karena “berjalan seiring dengan pembangunan”.

“Semakin maju Tibet, semakin kita perlu fokus pada stabilitas. Faktor-faktor destabilisasi, yang disebabkan oleh negara-negara tetangga [China] dan lingkungan internasional, terus menjadi ancaman bagi persatuan nasional kita,” kata Zhang, dilansir South China Morning Post.

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini