Para Ilmuwan Hampir Dibuat Bergetar saat Bandingkan Gudang Nuklir China dengan Amerika, Ternyata...

Para Ilmuwan Hampir Dibuat Bergetar saat Bandingkan Gudang Nuklir China dengan Amerika, Ternyata... Kredit Foto: Planet Labs

Para peneliti yang menemukan ladang silo rudal baru China di Gurun Gobi menggambarkannya sebagai gudang senjata nuklir paling luas sejak Perang Dingin. Tetapi, mereka juga menyoroti perbedaan jumlah hulu ledak yang dipegang oleh China dan Amerika Serikat (AS).

Federasi Ilmuwan Amerika (FAS), yang analisnya menemukan 110 situs peluncuran yang sedang dibangun di Hami di wilayah Xinjiang utara China bulan ini, memperkirakan bahwa negara itu memiliki 350 hulu ledak nuklir. Selama beberapa dekade, ia telah mengoperasikan sekitar 20 silo rudal balistik antarbenua (ICBM), dengan 100 atau lebih peluncur mobile, menurut Hans Kristensen dan Matt Korda dari Nuclear Information Project di FAS.

Baca Juga: China Benar-benar Tidak Tidur, Pangkalan Rudal Nuklir Baru yang Kedua Tertangkap Citra Satelit

Melansir Newsweek, Jumat (30/7/2021), China sudah memiliki sekitar selusin fasilitas peluncuran di Mongolia Dalam. Bersama dengan yang ditemukan pada akhir Juni oleh para ahli di James Martin Center for Nonproliferation Studies (CNS) —119 silo baru di Yumen, provinsi Gansu— itu dapat mengoperasikan sekitar 250 ICBM berbasis silo, melebihi Rusia dan lebih dari setengah dari AS.

"Pembangunan silo di Yumen dan Hami merupakan perluasan paling signifikan dari persenjataan nuklir China yang pernah ada," kata Kristensen dan Korda dalam laporan mereka pada Selasa (27/7/2021).

Ladang rudal dapat meningkatkan kapasitas peluncuran China ke mana saja antara 415 dan 875 hulu ledak, tergantung pada jenis ICBM yang mereka pasang di lokasi, jika ada.

Namun, FAS memperkirakan AS dan Rusia masing-masing memiliki sekitar 4.000 hulu ledak nuklir. Angka itu masing-masing mencapai 6.257 dan 5.550, jika hitungannya mencakup semua hulu ledak yang dikerahkan, ditimbun, dan dipensiunkan—lebih besar dari gabungan tenaga nuklir dunia lainnya.

global-nuclear-arms-buildup-compared.webp?w=790&f=896f5db13c760086d1bf48b9fc010fe8

Terlepas dari pertumbuhan yang cepat, persediaan China masih sedikit dibandingkan dengan yang dimiliki oleh AS dan Rusia. Ini mungkin sebagian menjelaskan mengapa China sejauh ini menolak untuk terlibat dalam pembicaraan pengendalian senjata, yang pasti akan melibatkan pengurangan hulu ledak.

Sebuah laporan Departemen Pertahanan yang dirilis tahun lalu menempatkan jumlah hulu ledak nuklir China di angka 200-an, memproyeksikan bahwa, selama dekade berikutnya, persediaan akan "setidaknya dua kali lipat saat China memperluas dan memodernisasi kekuatan nuklirnya."

Pada akhirnya, masih belum jelas apakah China berencana untuk mengisi setiap silo barunya, atau apakah itu memberi kesan kemampuan nuklir yang lebih besar.

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini