Patut Dicontoh! Siswa SMA Ini Luncurkan Buku Soal Digital Entrepreneurship di Era Pandemi

Patut Dicontoh! Siswa SMA Ini Luncurkan Buku Soal Digital Entrepreneurship di Era Pandemi Kredit Foto: Istimewa

Di kala pandemi banyak pelaku UMKM yang sulit bertahan. Hal ini dikarenakankan UMKM menghadapi berbagai masalah besar akibat pembatasan mobilitas, seperti menjangkau konsumen.

Melihat keadaan tersebut Effan Audi Khalif, siswa kelas XII di SMA Jakarta Intercultural School di usia cukup belia yakni 17 tahun, merefleksikan permasalahan UMKM tersebut lewat buku berjudul, Digital Entrepreneurship, Berwirausaha Digital Di Masa Pandemi Covid-19 dan New Normal, yang ditulis dalam dua Bahasa: Indonesia dan Inggris. 

Buku itu sendiri membahas lengkap bagaimana seharusnya UMKM bertahan lewat digital marketing, atau pemasaran secara digital. Bahkan membahas seluk beluk ketentuan hukum dalam transaksi digital, hingga penerapan protokol kesehatan bagi para UMKM dalam bisnis, di saat pandemi.

Dalam penyusunan buku tersebut, Audi sendiri mewawancara beberapa akedemisi sekaligus pelaku bisnis untuk memberikan pandangannya terkait UMKM bertahan selama pandemi. Baca Juga: Inspiratif! Lewat Entrepreneur Serial Raymond Chin, 5 Anak Muda Ini Berbagi Kisah Mengejar Mimpi

Seperti alm. Prof. Dr. H. Muladi, S.H. (Pakar Hukum Pidana), alm. Prof. Firmanzah, S.E., M.M., M.Phil., Ph.D. (Guru besar Ekonomi UI, dan Rektor Universitas Paramadina) dan Moh Nurul Rachman, S.T., M.M. (Pejabat dari Kementerian Koperasi dan UKM), Dr. Henny Marlyna, S.H., M.H., ML.I. (Dosen Bidang Hukum Keperdataan Universitas Indonesia).

Kemudian dr. Yushila Meyrina, M.Si., Sp.G.K. (Dokter spesialis gizi), dan Febriana Feramitha, S.H., M.Kn. (pemilik bisnis kuliner dan fashion bernama Zafino) dan Noviarti Adiastuti, S.E. (pemilik bisnis kuliner bernama Gudeg Pawon Eyang Etty).

"Dalam proses menulis buku ada 7 narasumber yang diwawancara lewat podcast youtube, dimana membahas bagaimana pelaku usaha harus beradaptasi dan membangun jiwa entreprenuership lewat digital marketing, namun harus tetap waspada dengan cybercrime serta ketentuan hukumnya," ucapnya saat  launching buku Digital Enterpreneurship yang diadakan oleh Aku Kamu Kita Indonesia (AKKI) di Jakarta, Jumat (30/7/2021).

Secara singkat Audi mengatakan bahwa pandemi memberikan berkah tersembunyi, pasalnya peningkatan digitalisasi begitu pesat. Untuk itu pelaku bisnis harus menjadi oportunitis memanfaatkan keseharian masyarakat yang berubah menjadi lebih digital. Baca Juga: Banyak UMKM yang Kesulitan Masuk Ekosistem Digital, Begini Tantangan dan Solusinya

"Dari wawancara saya dengan Prof. Muladi memang tak bisa dipungkirin perusahaan virtual justru yang menjamur, seperti Gojek yang ternyata mampu menciptakan peluang baru," katanya, sembari menyatakan bahwa buku tersebut didedikasikan untuk Prof. Muladi.

Meski ditengah perkembangan digital, Audi juga tetap menyoroti akan resiko cyber crime dimana kejahatan digital bisa saja untuk meningkat. Untuk itu diperlukan perlindungan data pribadi serta pembayaran yang lebih kokoh untuk menjamin transaksi antara penjual dan pembeli aman.

"Kemudian Hak dan kewajiban konsumen harus dipastikan. Para pengusaha, mereka harus bertanggung jawab atas data pribadi dari konsumen, jika ada pelanggaran maka tanggung jawba pelaku usaha. Begitu juga perlindungan pelaku usaha di digital marketing, dimana transaksi harus bisa aman karena  bisa ada penipuan saat pembayaran," katanya.

Selain itu menurut Audi faktor penerapan protokol kesehatan juga penting bagi para pelaku usaha. Bisnis juga dapat berjalan lancar jika para pelaku usahanya juga memperdulikan kesehatan mereka masing-masing.

Audi juga mewawancara para pelaku usaha di bidang bisnis kuliner dan fashion. Menurutnya strategi paling ampuh selama pandemi ini adalah platform media sosial untuk dua bidang tersebut.

Dengan pemanfaatkan digital maka kedua usaha tersebut dapat menjangkau konsumen mereka ketika tak bisa beroperasi secara offline. Selain itu penerpan teknik loyalitas dengan memperhatikan apa yang dibutuhkan konsumen selama pandemi, ampuh menumbuhkan omset dan pelanggan.

Wawancaranya dengan Pejabat dari Kementerian Koperasi dan UKM Moh. Nurul Rachman menemukan bahwa hanya 13 persen UMKM saja yang dengan baik memanfaatkan ekosistem digital. Untuk itu Audi mengharapkan dalam buku-nya mampu membuat pelaku usaha UMKM baik anak muda untuk migrasi ke arah digital.

"Sejak awal pandemi ini saya tonton berita, ada jutaan kena PHK, dan bangkurt. apalagi PSBB dan PPKM, saya pikir akar utama tidak menggunakan digital marketing. Hanya 13 persen saja UMKM yang digital," ungkap dia.

Buku Audi sendiri pun mendapat apresiasi dari Menteri Perindustrian Indonesia Agus Gumiwang Kartasasmita. Menperin mengatakan buku tersebut diharapkan menjadi inspirasi bagi anak muda yang tertarik berwirasuaha.

Menurutnya memang ada perubahan strategi yang terjadi pada pelaku usaha dalam menjawab tantangan pandemi. Menurutnya teknologi menjadi jawaban untuk menjawab operasional dan penyusunan strategi selama pandemi.

"Saya mengapresiasi seorang anak muda kreatif dan produktif, dan menjadi inspirasi anak muda lainnya. buku ini mengulas tentang berbagai aspek kewirausahaan selama pandemi, mulai dari wirausaha dan digital marketing, aspek hukum, dan aspek kesehatan," katanya.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini