Apa yang Bisa Diajarkan Belanda pada Dunia tentang Kesiapsiagaan Banjir? Ahli Bicara Sebenarnya!

Apa yang Bisa Diajarkan Belanda pada Dunia tentang Kesiapsiagaan Banjir? Ahli Bicara Sebenarnya! Kredit Foto: AP Photo/Harald Tittel

Pendekatan unik Belanda terhadap pengelolaan air dapat memberikan beberapa pelajaran kesiapsiagaan banjir utama bagi negara-negara di seluruh dunia, kata para ahli kepada CNBC. Itu terutama karena darurat iklim yang semakin dalam kemungkinan akan membuat kejadian hujan ekstrem lebih sering terjadi.

Itu terjadi tak lama setelah hujan lebat dan banjir mendatangkan kehancuran di beberapa bagian Eropa barat awal bulan ini.

Baca Juga: Korban Tewas Banjir di China Tembus 69 Orang, Lima Lainnya Masih Hilang

Jerman dan Belgia adalah negara-negara yang paling parah dilanda curah hujan ekstrem pada 14 Juli dan 15 Juli, dengan pihak berwenang melaporkan lebih dari 200 orang tewas saat banjir melanda seluruh desa. Beberapa bagian Swiss, Prancis, Luksemburg, dan Belanda juga terkena dampak parah.

Namun, sementara Sungai Meuse —yang mengalir melalui Prancis, Belgia, dan Belanda— mencapai rekor ketinggian air, skala kehancuran di Belanda tidak sama dengan yang terlihat di tempat lain.

Pakar banjir mengatakan kepada CNBC bahwa meskipun ada beberapa alasan yang membuat sulit untuk secara langsung membandingkan kehancuran yang terlihat di Belanda dengan negara-negara lain di Eropa barat, investasi puluhan tahun ke dalam kesiapsiagaan banjir tentu membantu membatasi kerusakan.

“Itu adalah bencana yang mengerikan. Orang-orang kehilangan nyawa mereka dan orang-orang kehilangan teman dan keluarga, jadi tidak ada yang perlu dibanggakan. Belanda tidak melihat hujan besar yang dilihat Jerman atau Belgia," kata Henk Ovink, ahli banjir dan utusan khusus Belanda untuk urusan air internasional, kepada CNBC melalui telepon.

106918865-1627570110619-gettyimages-1234236243-AFP_9GQ6LJ.jpeg?v=1627570215&w=630&h=354

Salah satu alasan utama Belanda mampu mengatasi sejumlah besar air yang mengalir melalui sistem sungainya selama bencana banjir baru-baru ini adalah karena “banyak upaya” dan investasi telah dilakukan untuk meningkatkan pertahanan banjir negara itu dalam beberapa tahun terakhir, kata Ovink.

Langkah-langkah ini termasuk pelebaran dan pendalaman saluran sungai sebagai bagian dari apa yang disebut kebijakan “Ruang untuk Sungai” pemerintah, perlindungan tingkat tinggi untuk bendungan, tanggul dan tanggul, serta skema evakuasi untuk memastikan bahwa orang dapat dipindahkan ke tempat yang aman.

“Saya tidak ingin membandingkan [dengan negara lain], tetapi jika saya melihat Belanda, upaya kami membantu dan berhasil. Pada saat yang sama, seperti biasa dengan tantangan yang dihadapi masyarakat kita, kita harus menggunakan bencana ini lagi sebagai batu loncatan atau momen pembelajaran,” kata Ovink.

“Bencana itu seperti sinar-X. Ini menunjukkan kerentanan sistem dan menunjukkan semua saling ketergantungan ini dalam air dan perkotaan serta infrastruktur dan sistem sosial. Jika Anda benar-benar melihat lebih dekat maka Anda dapat belajar bagaimana mempersiapkan diri lebih baik untuk tantangan masa depan. Saya pikir itu sekarang menjadi beban tetapi juga peluang,” tambahnya.

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini