SCG Laporkan Pertumbuhan Stabil untuk Hasil Operasi Q2/2021 dan H1/2021

SCG Laporkan Pertumbuhan Stabil untuk Hasil Operasi Q2/2021 dan H1/2021 Kredit Foto: SCG

SCG catatkan kenaikan laba sebesar 15% pada Q2/2021 dibandingkan dengan kuartal sebelumnya karena volume penjualan yang lebih tinggi, pemulihan ekonomi global yang mendorong harga produk bahan kimia, dan distribusi produk yang efisien di dalam dan luar negeri.

SCG memperkenalkan strategi "Bubble & Seal" untuk memerangi varian Delta COVID-19, mempertahankan serangkaian pendekatan keamanan yang ketat untuk karyawan dan peralatan produksi, serta menyiapkan akomodasi rumah sakit dan pedoman isolasi mandiri di rumah bagi karyawan untuk mengurangi beban kesehatan masyarakat.

Baca Juga: Semester I, Pendapatan dan Laba SIG Cetak Kenaikan

SCG bertujuan untuk mencapai pertumbuhan jangka panjang melalui adaptasi dengan perubahan pasar menggunakan teknologi digital dan platform online, mengikuti tren renovasi rumah, mengembangkan resin plastik daur ulang yang inovatif dan berkualitas tinggi, memulai bisnis ekonomi sirkular, dan memperluas jangkauan bisnis kemasan (packaging).  

Roongrote Rangsiyopash, Presiden dan CEO SCG, mengungkapkan hasil Operasi Perusahaan yang belum ditinjau untuk Q2/2021 mencatat Pendapatan dari Penjualan sebesar Rp66,8 triliun (US$4,26 miliar), meningkat 39% y-o-y, terutama dari penjualan bahan kimia yang lebih tinggi sejalan dengan kenaikan harga minyak dan peningkatan 9% q-o-q karena kontribusi dari semua bisnis, penambahan kapasitas.

"Terutama bisnis kimia yang mencatat harga produk lebih tinggi serta volume penjualan polyolefin yang tinggi secara berkelanjutan terlepas dari ketatnya situasi pengiriman. Laba untuk periode tersebut mencapai Rp8,6triliun (US$546 juta), meningkat 83% y-o-y, sebagian besar disebabkan oleh peningkatan distribusi produk bahan kimia dan pendapatan ekuitas. Kemudian terdapat pula peningkatan pendapatan 15% q-o-q, yang juga disebabkan oleh bisnis kimia.”

Per 30 Juni 2021, total aset SCG tercatat sebesar Rp36,7 triliun (US$25,3 miliar). Sementara, total aset SCG di ASEAN (tidak termasuk Thailand) adalah Rp14,3 triliun (US$9,9 miliar), 39% dari total aset konsolidasi SCG.

SCG di Indonesia

Berdasarkan laporan Q2/2021, SCG di Indonesia memiliki total aset senilai Rp43,4 triliun (US$2 miliar), meningkat 37% y-o-y terutama dari Bisnis Kimia. Pendapatan dari Penjualan Q2/2021 tercatat sebesar Rp5,4 triliun (US$348 juta), meningkat 103% y-o-y terutama dari HVA (High Value Added) & PVC Chain (Kimia), operasi Fajar Paper, dan penjualan ekspor dari Thailand dan regional ke Indonesia. 

Menyikapi situasi pandemi, SCG mendukung pemerintah dalam PPKM Darurat dan PPKM Kategori level di Jawa – Bali dengan menerapkan sistem bekerja dari rumah dan menempatkan karyawan SCG sebagai prioritas utama. Kampanye SCG #PeduliBersama pun terus berlanjut dengan memberikan donasi kepada pemerintah daerah, rumah sakit, puskesmas, dan tenaga garda terdepan. Di Sukabumi, PT Semen Jawa dan PT Tambang Semen Sukabumi mendonasikan disinfektan ke 77 masjid, 3.580 masker, dan sarana cuci tangan ke Desa Wangunreja dan Desa Sirnaresmi, dalam upaya mengurangi penyebaran COVID-19 selama perayaan Idul Fitri. Selain itu, SCG juga telah memberikan bantuan berupa suplemen kesehatan, susu, dan APD yang diterima oleh Wakil Bupati Kabupaten Sukabumi. Donasi tersebut bertujuan untuk membantu meningkatkan imunitas Satgas COVID-19 Sukabumi.

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini