Memanas, Warga Afghanistan Teriakkan 'Allahu Akbar' dalam Protes ke Muka Taliban

Memanas, Warga Afghanistan Teriakkan 'Allahu Akbar' dalam Protes ke Muka Taliban Kredit Foto: Antara/REUTERS/Mohammad Ismail

Pada Senin (2/8/2021) malam, Ahmadullah Azadani naik ke atap rumahnya di kota Herat, Afghanistan Barat dan menunggu sesuatu yang tidak terpikirkan di kota itu bahkan seminggu sebelumnya. Dia menunggu di atapnya menghadap ke kota kuno, sampai dia mendengar satu suara memanggil: "Allahu Akbar" (Tuhan Maha Besar), berulang-ulang.

Mulanya hanya satu suara di kejauhan, sebagaimana dilaporkan Al Jazeera, Selasa (3/8/2021), kemudian tiba-tiba suara itu meningkat hingga menjadi teriakan yang menggema di sekitar kota yang baru beberapa hari lalu di ambang jatuh ke tangan Taliban.

Baca Juga: Ledakan Dahsyat Diikuti Tembakan Barbar Guncang Kabul, Amerika Cirikan Khas Taliban

Azadani, yang telah kembali ke negara asalnya Herat dari ibu kota Kabul beberapa bulan lalu, mengatakan dia belum pernah menyaksikan hal seperti itu sebelumnya.

“Saya belum pernah melihat orang-orang kami bergabung dalam dukungan vokal seperti itu kepada pasukan mereka dan orang-orang yang berjuang bersama mereka,” katanya, merujuk pada milisi sukarelawan yang dikenal sebagai “pasukan pemberontak” yang mengangkat senjata dengan Pasukan Keamanan Nasional Afghanistan di wilayah mereka. berjuang untuk mengusir kemajuan Taliban menuju kota.

Bagi anak muda seperti Azadani, tangisan itu mengingatkan kembali pada kisah-kisah yang diceritakan orang tua mereka tentang pemerintahan komunis dan pendudukan Soviet berikutnya pada 1980-an.

Kemudian, seperti sekarang, orang-orang mengambil atap mereka untuk menentang pemerintahan komunis brutal yang didukung Soviet di negara mereka. Pada saat itu, Herat adalah salah satu kota pertama yang melihat masyarakat bangkit melawan apa yang dilihat sebagai pemerintahan yang tidak Islami oleh jutaan warga Afghanistan di seluruh negeri.

“Kejadian tadi malam memunculkan kembali semua cerita bagi mereka yang hidup pada masa komunis, dan mereka, pada gilirannya, mengingatkan generasi muda seperti saya tentang peristiwa semacam ini di masa lalu,” katanya.

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini