Taliban Kuat di Afghanistan, Bisakah Biden Berubah Pikiran Soal Penarikan Amerika?

Taliban Kuat di Afghanistan, Bisakah Biden Berubah Pikiran Soal Penarikan Amerika? Kredit Foto: AP Photo

Militer Amerika Serikat (AS) lebih dikenal karena kurang ajar daripada meremehkan. Jadi, komentar seorang pejabat pertahanan AS yang tidak disebutkan namanya kepada Barbara Starr dari CNN bahwa "itu tidak berjalan dengan baik" adalah penilaian datar yang tidak biasa dari kekacauan yang sedang berlangsung di Afghanistan.

Sepertinya peringatan 20 tahun serangan 11 September bulan depan akan kurang diingat karena AS akhirnya melepaskan diri dari perang terpanjangnya daripada Taliban mendapatkan kembali sebagian besar wilayah di negara itu.

Baca Juga: Biden Kini Terima Konsekuensi dari Penarikan Pasukan Amerika di Afghanistan

Dalam beberapa hari terakhir, AS telah meningkatkan serangan udara sengit untuk mendukung pasukan pemerintah Afghanistan saat pasukan Taliban maju ke ibu kota provinsi penting Herat, Kandahar dan Lashkar Gah.

Pejabat pertahanan mengatakan kepada Starr bahwa ada kekhawatiran mendalam bahwa milisi ultra-fundamentalis dapat mengambil beberapa kota sasarannya dan memicu runtuhnya kepercayaan pada pemerintah Afghanistan.

Sejak Presiden Joe Biden mengumumkan penarikan semua pasukan AS dari negara itu awal tahun ini, Taliban jelas menjadi berani, menimbulkan kekhawatiran bahwa ia dapat merebut seluruh negara dan menghancurkan pemerintahan demokratis dari Kabul.

Skenario seperti itu tidak hanya akan mengembalikan keuntungan, seperti mereka, dari 20 tahun keterlibatan Barat di negara itu. Mereka akan kembali mengekspos rakyatnya pada aturan gaya feodal dan berarti kembalinya diskriminasi terhadap perempuan dan anak perempuan.

Itu juga akan mengekspos Biden pada tuduhan bahwa dia meninggalkan warga Afghanistan untuk tujuan politiknya sendiri dan memberinya bencana kebijakan luar negeri yang sebenarnya, sama seperti pandemi yang dia harapkan berakhir memperbarui serangannya terhadap AS.

Jadi, bisakah Presiden berubah pikiran?

Sepertinya tidak terlalu mungkin.

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini