Kepala Intelijen Korsel Ramalkan Hubungan Lebih Baik dengan Kim Jong-un Jika Militernya...

Kepala Intelijen Korsel Ramalkan Hubungan Lebih Baik dengan Kim Jong-un Jika Militernya... Kredit Foto: Reuters/KCNA

Korea Utara tampaknya bersedia mengambil langkah-langkah untuk meningkatkan hubungan antar-Korea jika Korea Selatan membatalkan latihan militer bersama dengan Amerika Serikat, kata kepala badan mata-mata Seoul, Selasa (3/8/2021).

Saudari kuat Kim Jong-un, Kim Yo-jong, pada Minggu memperingatkan bahwa latihan militer tahunan AS-Korea Selatan yang dijadwalkan bulan ini akan merusak hubungan yang lebih baik di semenanjung Korea, hanya beberapa hari setelah kedua negara membuka kembali saluran komunikasi.

Baca Juga: Tanda Misterius dan Perban Muncul di Belakang Kepala Kim Jong Un, Kesehatannya Dipertanyakan

“Pemerintah dan tentara kami akan mengikuti dengan cermat apakah pihak Korea Selatan melakukan latihan perang bermusuhan pada bulan Agustus atau membuat keputusan berani lainnya,” katanya.

Menurut Park, pernyataan Kim Yo-jong menyoroti "niat Pyongyang untuk mengambil langkah timbal balik" untuk meningkatkan hubungan lintas batas jika latihan militer dibatalkan.

“Kami memahami pentingnya latihan militer bersama tetapi juga perlu bagi kami untuk fleksibel tentang latihan tersebut untuk menjaga momentum dialog dan menggambar gambaran yang lebih besar untuk denuklirisasi Korea Utara,” kata Park, menurut Kim Byung-kee dan Ha Tae-keung, dua anggota parlemen yang mendengar pidato Park di Komite Intelijen Majelis Nasional pada hari Selasa.

Park juga menunjuk keluhan Korea Utara bahwa AS tidak menghadiahi Pyongyang dengan keringanan sanksi meskipun tiga tahun pembekuan uji coba nuklir dan rudal jarak jauh.

“Adalah mungkin [bagi AS] untuk membujuk Utara kembali ke meja ketika menghilangkan keraguan Utara dengan mengurangi sanksi,” kata Park.

Profesor Kim Yong-hyun dari Universitas Dongguk mengatakan Korea Utara dapat membuka kembali kantor penghubung antar-Korea di kota Kaesong Utara dekat perbatasan.

Korea Utara meledakkannya tahun lalu, menganggap Selatan bertanggung jawab karena gagal mencegah pembelot dari menyebarkan propaganda anti-rezim melintasi perbatasan. Itu juga marah karena Seoul tidak menentang sanksi ketat Washington atau mengejar proyek antar-Korea yang direncanakan.

“Pembukaan kembali kantor penghubung dan dimulainya kembali reuni keluarga yang dipisahkan oleh perpecahan Korea bisa menjadi langkah timbal balik yang bisa diambil Korea Utara jika latihan dibatalkan,” katanya.

Latihan AS-Korea Selatan dijadwalkan akan dimulai pada 10 Agustus, surat kabar Dong-A melaporkan pada hari Senin. Kementerian pertahanan Korea Selatan mengatakan waktu dan skala latihan belum selesai.

Park juga menolak klaim bahwa Presiden Korea Selatan Moon Jae-in, yang masa jabatan lima tahunnya akan berakhir tahun depan, terlalu bersemangat untuk membujuk Korea Utara untuk mengambil bagian dalam pertemuan puncak lainnya. Sebaliknya, Park mengatakan Kim Jong-un mengusulkan agar saluran komunikasi dibuka kembali.

"Kami belum mengusulkan pertemuan puncak baru," kata Park, menurut anggota parlemen.

Park juga membahas kekurangan pangan Korea Utara, yang menjadi sangat serius karena gelombang panas sehingga militer telah melepaskan cadangan masa perang dan kontrol harga telah diterapkan.

Dia mengatakan Korea Utara membutuhkan 5,5 juta ton makanan setiap tahun tetapi tahun ini terjadi kekurangan sekitar 1 juta ton.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini