Korsel Bikin Adik Perempuan Kim Jong Un Murka: Janji Korut Beri Balasan Kuat Jika Amerika...

Korsel Bikin Adik Perempuan Kim Jong Un Murka: Janji Korut Beri Balasan Kuat Jika Amerika... Kredit Foto: Getty Images/AFP/Luong Thai Linh

Adik perempuan terkuat pemimpin Korea Utara Kim Jong Un menyampaikan amarahkan kepada Korea Selatan. Hal itu karena tetangganya melanjutkan latihan militer dengan Amerika Serikat (AS).

Kim Yo Jong mengklaim tindakan tersebutsebagai latihan invasi. Dia memperingatkan pada Selasa (10/8/2021) bahwa Korea Utara akan bekerja lebih cepat untuk memperkuat kemampuan serangan pendahuluannya.

Baca Juga: Korsel dan Amerika Tetap Lanjutkan Latihan Militer Gabungan karena...

Pernyataan Kim muncul setelah media Korea Selatan melaporkan militer sekutu akan memulai empat hari pelatihan awal pada Selasa sebelum mengadakan latihan simulasi komputer pada 16-26 Agustus, sebagaimana dilaporkan Associated Press, Selasa (10/8/2021).

Kim mengatakan dia didelegasikan wewenang untuk merilis pernyataan itu, menyiratkan pesan itu datang langsung dari saudara laki-lakinya.

Dia menggambarkan keputusan Korea Selatan untuk mengadakan latihan bersama meskipun ada peringatan sebelumnya oleh Korea Utara sebagai "perilaku jahat" yang akan mendorong sekutu untuk menghadapi "ancaman keamanan yang lebih serius."

Dia mengatakan melanjutkan latihan mengungkap kemunafikan tawaran pemerintahan Biden untuk melanjutkan dialog mengenai program senjata nuklir Korea Utara. Dia mengatakan tidak akan ada perdamaian yang stabil di Semenanjung Korea kecuali Amerika Serikat menarik pasukan dan senjatanya di Selatan.

Kim mengatakan Korea Utara akan “lebih memacu untuk lebih meningkatkan pencegah kapasitas absolut untuk mengatasi ancaman militer yang terus tumbuh dari AS,” termasuk kemampuannya untuk pertahanan nasional dan serangan pendahuluan “kuat” untuk “dengan cepat melawan tindakan militer apa pun. melawan kita.”

“(Latihan) adalah ekspresi paling jelas dari kebijakan bermusuhan AS terhadap DPRK, yang dirancang untuk melumpuhkan negara kita dengan paksa, dan tindakan penghancuran diri yang tidak disukai yang harus dibayar mahal karena mengancam keselamatan negara kita. rakyat dan semakin membahayakan situasi di Semenanjung Korea,” kata Kim.

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini