Fakta Mengejutkan Joe Tsai, Co-Founder Alibaba yang 'Pesta' di Tengah Kesulitan Jack Ma

Fakta Mengejutkan Joe Tsai, Co-Founder Alibaba yang 'Pesta' di Tengah Kesulitan Jack Ma Kredit Foto: Bloomberg via Getty Images

Salah satu pendiri Alibaba bersama Jack Ma, Joseph Tsai atau yang lebih dikenal sebagai Joe Tsai adalah pribadi yang sangat low profile. Bahkan, tak ada yang tahu Tsai baru saja membeli dua kondominium besar di 220 Central Park South, gedung apartemen paling mahal di AS seharga USD157 juta.

Pria 57 tahun ini adalah salah satu pendiri Alibaba, pemilik Brooklyn Nets dan teman Partai Komunis China. Hal yang sama tidak ada pada Jack Ma. Kini, Ma jarang terlihat di depan umum selama 10 bulan terakhir. Sayapnya telah dipotong, mungkin secara permanen, oleh para pejabat setelah Ma secara terbuka menentang sistem perbankan negaranya musim gugur yang lalu. Dia dilaporkan sedang "dididik ulang" oleh Partai Komunis China.

Baca Juga: Savage! Kata-kata China Kritik Barat: Kebijakan Hidup Bersama Covid-19 adalah Salah

Banyak pujian yang justru terlontar untuk Tsai dibandingkan dengan Jack Ma.

“Tsai lebih cerdas – lebih cerdas daripada Jack Ma,” Peter Navarro, penulis “Death By China: Confronting the Dragon,” mengatakan kepada The Post yang dikutip di Jakarta, Senin (16/8/21).

“Di Amerika Anda dibatalkan karena mengatakan hal yang salah. Di China Anda dibatalkan karena menjadi selebriti yang lebih besar dari [Presiden] Xi Jinping. Tsai menyadari itu; Jack Ma tidak,” kata Navarro.

Tsai lahir di Taiwan dan dididik di AS dengan kewarganegaraan di Hong Kong dan Kanada. Kini, Tsai berkeliaran di seluruh dunia. Dia membagi waktunya antara rumah mewah di Hong Kong, perkebunan tepi laut di La Jolla, California, dan penggalian baru di Billionaires' Row.

Selain Nets, Tsai dan istrinya, Clara Wu Tsai yang lahir di Kansas, turut memiliki WNBA's New York Liberty, tim lacrosse San Diego Seals, dan Barclays Center, tempat Nets memainkan pertandingan mereka. Sementara itu, Ma diperkirakan menjadi tahanan rumah.

“Dia baik-baik saja sekarang. Saya berbicara dengannya setiap hari,” kata Tsai kepada CNBC pada bulan Juni. “Dia sebenarnya melakukannya dengan sangat, sangat baik. Dia melukis sebagai hobi. 

Ma membangun Alibaba menjadi bernilai USD500 miliar dan mengubah dirinya menjadi ikonik yang lebih terkenal di kalangan miliarder Amerika dan Inggris. Wajahnya dilaporkan lebih dikenal di China dan di seluruh dunia daripada Xi Jinping.

Kehidupannya yang tinggi terhenti ketika dia memberikan pidato yang menyebut bank dan regulator milik China terbelakang. Ma bahkan menyebutnya sebagai mentalitas pegadaian.

“Sistem keuangan saat ini adalah warisan dari Era Industri,” kata Ma. “Kita harus menyiapkan yang baru untuk generasi dan generasi muda berikutnya.”

Setelahnya, banyak hal semakin memburuk. IPO Ant Group yang seharusnya menjadi IPO terbesar di dunia dibatalkan, Alibaba terkena denda antimonopi, dan Ant Group harus restrukturasi.

Sementara itu, Tsai berasal dari latar belakang keluarga komunis yang melarikan diri.  Kakek dari pihak ayah Tsai, seorang penasihat pemerintah nasionalis Kuomintang (KMT). Kakenya meninggalkan Shanghai ke Taiwan pada tahun 1948 bersama keluarganya. Mereka adalah bagian dari eksodus massal setelah Komunis memenangkan perang saudara.

Pada usia 13 tahun, Tsai dikirim dari rumahnya di Taipei ke sekolah asrama di Lawrenceville, NJ. Dia kemudian melanjutkan pendidikan ke Universitas Yale dan Sekolah Hukum Yale. Orang tuanya dilaporkan menjadi warga negara Kanada yang dinaturalisasi pada 1970-an, menurut sebuah sumber, itulah sebabnya Tsai memiliki kewarganegaraan Kanada. Tetapi, tidak ada keluarga yang pernah tinggal di Kanada.

Tsai yang tinggal di Hong Kong  sering mengunjungi istri dan tiga anaknya yang merupakan warga negara Amerika. Dia dan istrinya, Clara bertemu pada tahun 1993 ketika Tsai bekerja di firma hukum Sullivan & Cromwell dan dia adalah manajer senior dan wakil presiden di American Express. Mereka menikah pada tahun 1996.

Pada tahun 1999 pasangan itu telah pindah ke Hong Kong, di mana Tsai menjadi kepala sekolah dengan gaji USD700.000 per tahun di sebuah perusahaan ekuitas swasta. Tahun itu, seorang teman memperkenalkannya kepada Ma yang merupakan mantan guru bahasa Inggris dengan ide besar untuk membuat Alibaba. Namun, kesepakatan bisnis Jack Ma dan Joe Tsai justru tercipta ketika Tsai membawa Clara.

Clara memiliki gelar sarjana dalam hubungan internasional dan gelar master dalam studi kebijakan internasional dari Stanford serta MBA dari Harvard.

"Joe Tsai pintar, tetapi istrinya selalu menjadi orang terpintar di ruangan itu," kata seseorang yang pernah bekerja dengan mereka kepada The Post. “Dia tampaknya memiliki kemampuan bawaan untuk dapat membaca pemandangan dengan baik dan benar-benar memahami peristiwa. Dia tampil seperti seorang futuris.”

Tetapi untuk semua filantropi Tsai, beberapa orang berpikir dia adalah pengkhianat bagi rakyatnya.

"Tsai tanpa malu-malu mendukung kebijakan Partai Komunis China, termasuk tindakan keras keamanan baru-baru ini di Hong Kong," tambah Singleton. “Setelah mendapat manfaat dari hubungan kerja yang erat dengan partai yang berkuasa, Tsai memahami pentingnya berjalan bersama untuk rukun.”

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini