Sambut Kedatangan Ashraf Ghani, Uni Emirat Arab Beber Alasan: Kemanusiaan

Sambut Kedatangan Ashraf Ghani, Uni Emirat Arab Beber Alasan: Kemanusiaan Kredit Foto: Twitter/Tel Aviv

Presiden Afghanistan AshrafGhani, yang meninggalkan Kabul pada Minggu (15/82021) malam setelah kelompok Taliban mengambil alih istana presiden di ibu kota Afghanistanitu, saat ini dipastikan berada di Uni Emirat Arab (UAE).

Kementerian Luar Negeri dan Kerja Sama Internasional UEA pada Rabu (18/8/2021) mengonfirmasi bahwa mereka menyambut Presiden Afghanistan Mohammad Ashraf Ghani beserta keluarga ke negaranya atas "alasan kemanusiaan".

Baca Juga: Diplomat Top Amerika Anggap Ashraf Ghani Bukan Lagi Orang Penting Afghanistan

Ashraf Ghani dalam keterangannya menyatakan, dia meninggalkan negaranya karena telah mendapatkan ancaman ketika Taliban menguasai Kabul. Dalam sebuah pernyataan pertama melalui video, Ghani mengaku meninggalkan Afghanistan untuk menghindari pertumpahan darah di Kabul.  

"Keamanan meminta saya untuk pergi, karena ada ancaman yang akan segera terjadi kepada saya sebagai kepala negara,” kata Ghani, dilansir Anadolu Agency, Kamis (19/8/2021).

Taliban menyatakan perang di Afghanistan sudah selesai setelah Ghani pergi ke negara lain dan pasukan yang dipimpin oleh AS berangkat. Pada saat bersamaan, negara-negara Barat lainnya juga bergegas mengevakuasi warga negara mereka.

Ibu kota Afghanistan, Kabul, berada dalam kondisi relatif damai selama beberapa hari sejak Taliban menguasai kota tersebut pada Minggu.Taliban pada Selasa (17/8/2021) mengatakan pihaknya berencana membentuk pemerintahan inklusif di Afghanistan dan tidak ingin memiliki musuh internal maupun eksternal.

Pasukan militer pimpinan AS melancarkan invasi ke Afghanistan pada 2001 dengan dalih memerangi terorisme dan melengserkan rezim Taliban.

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini