Menghalau Serangan Siber dengan Teknologi SIEM Berbasis AI

Menghalau Serangan Siber dengan Teknologi SIEM Berbasis AI Kredit Foto:

Cyber security menjadi hal yang perlu diwaspadai, termasuk SIEM (Security Information and Event Management). Masalah terbesar dari celah keamanan tidak hanya bersumber dari eksternal.

Kelalaian di pihak internal menjadi peluang bocornya informasi sensitif ke pihak ketiga, terlebih dengan makin tingginya akses jaringan kantor yang dilakukan dari luar kantor.

Hal ini menambah beban tim IT Security untuk memantau seluruh perangkat yang terhubung ke data center perusahaan.

“Bayangkan berapa banyak potensi celah yang mungkin terjadi. Belum lagi kalau ada banyak aplikasi security, alert jadi makin banyak, tentu makin kompleks.

Butuh insight untuk mendefinisikan apa yang terjadi, bagaimana kejadiannya, dan tindakan apa yang harus dilakukan. Terlambat penanganan, reputasi perusahaan jadi taruhannya,” ujar Jip Ivan Sutanto, Direktur Enterprise Application Services Business PT Multipolar Technology Tbk.

SIEM IBM QRadar mampu memonitor lalu lintas jaringan secara real time, mendeteksi hingga jutaan aktivitas, dan menganalisa potensi serangan atau ancaman bahkan sebelum serangan terjadi, serta mengeluarkan security alert sehingga masih cukup waktu untuk dilakukan tindakan.

“Saat seseorang melakukan login 10 kali dalam waktu 10 menit, ini masih dianggap wajar. Nah, jika terjadi 100 kali login dalam waktu 10 menit, yang bahkan bersumber dari beberapa lokasi, ini akan langsung dianggap sebagai ancaman,"

Investasi terbaik ialah investasi leher ke atas. Yuk, tingkatkan kemampuan dan keterampilan diri Anda dengan mengikuti kelas-kelas di WE Academy. Daftar di sini.

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini