Jelas! Putin Kirim Sinyal Peringatan Limpahan Islam Radikal dari Afghanistan

Jelas! Putin Kirim Sinyal Peringatan Limpahan Islam Radikal dari Afghanistan Kredit Foto: Getty Images/TASS/Mikhail Klimentyv

Presiden Rusia Vladimir Putin telah mengatakan kepada para pemimpin Asia Tengah bahwa sangat penting untuk menghindari limpahan “Islam radikal” ke wilayah tersebut dari Afghanistan.

Berbicara pada pertemuan puncak online dari Organisasi Perjanjian Keamanan Kolektif (CSTO) pada Senin, melansir Al Jazeera, Putin mengatakan penting untuk menjaga "ekstremis Islam" di teluk setelah pengambilalihan kekuasaan oleh Taliban.

Baca Juga: Perhatian, Para Pejuang Anti-Taliban Berharap Rezim Putin Turun Tangan

Pembicaraan darurat CSTO tentang Afghanistan diketuai oleh Emomali Rahmon, presiden Tajikistan, dan dihadiri oleh para pemimpin Armenia, Belarus, Kazakhstan, dan Kirgistan –semuanya bekas republik Soviet.

Aliansi militer menyuarakan keprihatinan bahwa ISIL (ISIS) masih memiliki pijakan di Afghanistan dan tetap menjadi ancaman bagi wilayah yang lebih luas, kata Kremlin.

Ia menambahkan bahwa enam pemimpin telah sepakat untuk mengoordinasikan tindakan pada situasi yang sedang berlangsung di negara itu, termasuk dalam menanggapi setiap ancaman yang muncul.

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan kelompok itu membahas implikasi dari "perang saudara lain di Afghanistan", tetapi menambahkan: "Tidak ada yang akan campur tangan dalam peristiwa ini."

Pernyataannya datang ketika juru bicara Taliban mengatakan pada hari Senin bahwa kelompok itu telah mengepung Panjshir, satu-satunya dari 34 provinsi Afghanistan yang belum jatuh ke dalamnya.

Beberapa penentang Taliban telah berkumpul di daerah itu, yang terletak di utara ibu kota, Kabul. Mereka termasuk Amrullah Saleh, wakil presiden dari pemerintah yang sekarang digulingkan yang mengaku sebagai penjabat presiden, dan Ahmad Massoud, putra komandan yang terbunuh dari koalisi Aliansi Utara anti-Taliban yang bermitra dengan Amerika Serikat untuk mengusir kelompok itu dari kekuasaan. pada tahun 2001.

Putin menimbulkan ketakutan 'pengungsi'

Putin sebelumnya telah menyuarakan keprihatinannya mengenai situasi di Afghanistan, memperingatkan pekan lalu bahwa "runtuhnya" situasi keamanan dapat membuat "teroris" memasuki negara-negara tetangga "dengan kedok pengungsi".

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini