Awas, Anis Matta Beber 3 Tantangan Besar yang Bakal Dihadapi Taliban

Awas, Anis Matta Beber 3 Tantangan Besar yang Bakal Dihadapi Taliban Kredit Foto: AP Photo/Rahmat Gul

Anis Matta, Ketua Umum Partai Gelora Indonesia mengatakan pembentukan pemerintah Taliban di Afghanistan akan menghadapi tiga tantangan berat, yakni bentuk pemerintahan efektif, reintegrasi Afghanistan, dan pembangunan ekonomi. Pendapatnya dikemukakan dalam diskusi daring bertema "Tantangan Taliban, Mampukah Membentuk Pemerintahan Efektif?" pada Rabu (1/9/2021).

Keputusan Amerika Serikat meninggalkan Afghanistan, kata Anis, pada dasarnya akan menyisakan banyak serpihan, baik di internal Afghanistan, maupun di kawasan Asia Tengah. Itu termasuk hubungan dengan China, India, Pakistan, dan dunia Islam umumnya.

Baca Juga: Perang Amerika di Taliban Berakhir: Kami Serahkan ke Tangan Taliban

"Dalam pola berpikir secara linear, setidaknya ada tiga tantangan bagi Taliban (dalam membentuk pemerintahan di Afghanistan)," kata Anis.

Anis mengatakan, tantangan pertama, akan berhubungan dengan proses pembangunan negara, mulai dari perpolitikan hingga konsolidasi elit pemerintahan. Lalu terkait pergeseran paradigma kesukuan, serta hal-hal terkait penyusunan dasar negara, konstitusi, pembentukan institusi pemerintahan.

"Tantangan kedua Afghanistan, dalam hal ini di bawah Taliban, tentu saja adalah soal reintegrasi ke sistem internasional. Saya kira ini adalah poin krusial karena akan berhubungan dengan tantangan ketiga, yakni pembangunan ekonomi," tuturnya.

Taliban menghadapi persoalan ekonomi besar di Afghanistan. Negara konflik ini, kata Anis, mencatat sebanyak 54% warganya diliputi kemiskinan, dan 23% warga menganggur. Produk Domestik Bruto (PDB) Afghanistan juga dikatakannya berada di kisaran 20 miliar dollar AS.

"Tapi yang paling pokok, paradoks yang akan muncul, karena sumber utama ekonomi Afghanistan adalah pada kekayaan tambangnya, mineralnya, yang diperkirakan punya nilai 1 sampai 3 triliun dollar AS. Tapi, tentu saja, sumber daya adalah sumber masalah," ujarnya.

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini