Penanganan COVID-19 di Sini Lagi Jaya, Filipina Paling Buncit Kedua, Kok Bisa?

Penanganan COVID-19 di Sini Lagi Jaya, Filipina Paling Buncit Kedua, Kok Bisa? Kredit Foto: Unsplash/Sam Balye

Filipina telah tertinggal dalam hal pemulihan dan ketahanan virus corona, menurut data laporan Nikkei Asia dan Bloomberg baru-baru ini.

Negara ini berada di peringkat kedua hingga terakhir dalam Indeks Pemulihan COVID-19 Nikkei Asia (per 31 Agustus) dan Peringkat Ketahanan COVID Bloomberg (per 26 Agustus).

Baca Juga: Kasus Corona Indonesia Merosot Tajam, Politikus Malaysia Terheran-heran sampai Protes ke Menkes

Indeks Pemulihan COVID-19 Nikkei Asia, yang diterbitkan lagi pada Jumat (3/9/2021), menunjukkan bahwa Filipina dapat pulih lebih lambat dari negara lain dari pandemi, karena berada di peringkat 120 dari 121 negara dalam indeks.

Dari peringkat Juli, Filipina turun 14 tempat dan sekarang berada di posisi kedua dari terakhir. Vietnam berada di posisi 121.

Media itu mengukur manajemen infeksi COVID negara, peluncuran vaksin, dan mobilitas sosial pada akhir setiap bulan.

Menurut Nikkei Asia, indeks menghitung skor antara 0 dan 90 untuk setiap negara atau wilayah.

China, tempat virus corona pertama kali muncul, menempati peringkat pertama dalam indeks dengan skor 73 dari 90.

Negara ASEAN tertinggi dalam daftar itu adalah Singapura (14).

Filipina, dibandingkan dengan negara lain, juga ditemukan tertinggal dalam penanganan pandemi karena menempati urutan ke-52 dari 53 negara dalam Peringkat Ketahanan COVID Bloomberg yang diterbitkan pada 26 Agustus.

Karena peringkat negara itu, Filipina, yang turun 3 tingkat dari lembar skor ketahanan sebelumnya, digambarkan sebagai "tempat yang buruk selama pandemi".

Bloomberg, selanjutnya, menganggap penelitian ini sebagai "gambaran bulanan di mana virus sedang ditangani paling efektif dengan gangguan sosial dan ekonomi paling sedikit."

Ini menganalisis "kinerja 53 ekonomi terbesar di dunia yang diukur satu sama lain karena mereka semua menghadapi ancaman yang sama" dengan "kualitas perawatan kesehatan, cakupan vaksinasi, kematian secara keseluruhan, dan kemajuan menuju memulai kembali perjalanan dan mengurangi pembatasan perbatasan" negara-negara tersebut.

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini