Bagi China, Pemerintahan Taliban di Afghanistan Membawa Peluang dan Risiko, Ini Alasannya

Bagi China, Pemerintahan Taliban di Afghanistan Membawa Peluang dan Risiko, Ini Alasannya Kredit Foto: AP Photo/Xinhua/Li Ran

Di depan umum, China telah berkoar atas keluarnya Amerika Serikat yang memalukan dari Afghanistan. Dengan para pejabat mengatakan kekacauan itu menyoroti posisi AS yang berkurang di panggung dunia.

Seorang juru bicara Kementerian Luar Negeri China mengutip kematian tragis Zaki Anwari, seorang bintang sepak bola remaja yang jatuh hingga tewas ketika ia mencoba berpegangan pada roda pendaratan C-17 Amerika yang akan berangkat.

Baca Juga: Jubir: Ekonomi Taliban Bergantung pada Dana dari China

“Mitos Amerika turun,” kata juru bicara, Hua Chunying, pada 20 Agustus lalu. “Semakin banyak orang yang sadar.”

NBC News menyoroti, secara pribadi, bagaimanapun, Beijing lebih berhati-hati tentang kepergian saingannya. Sementara perhatian utamanya adalah keamanan di tengah kekhawatiran bahwa Afghanistan di bawah Taliban akan kembali menjadi lahan subur bagi kelompok-kelompok ekstremis, sekarang Beijing mungkin juga harus menghadapi AS yang lebih bebas untuk fokus pada saingan utamanya: China. Ada juga risiko tersedot.

“Mereka cenderung melihat Afghanistan sebagai jebakan dan akan berhati-hati untuk mengambil peran yang terlalu menonjol di sana,” kata Andrew Small, seorang rekan senior di German Marshall Fund, sebuah think tank di Washington.

Small, yang menulis “Poros China-Pakistan: Geopolitik Baru Asia,” menambahkan bahwa China melihat “keberhasilan gerakan Islam radikal di Afghanistan sebagai ancaman yang inheren.”

Kepentingan nasionalnya sendiri

Selama sebagian besar dari dua dekade terakhir, Beijing bersikap ambivalen tentang kehadiran militer AS yang besar-besaran di Afghanistan.

Memiliki saingan strategis utamanya yang ditanam di halaman belakang menghadirkan tantangan, tetapi para pemimpin China juga melihat manfaat dari ancaman yang ditimbulkan oleh kelompok-kelompok ekstremis yang sebagian besar dipadamkan di sepanjang perbatasan baratnya.

Bahwa AS memikul beban keamanan membuatnya, dalam banyak hal, lebih ringan dari dua kejahatan bagi Beijing.

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini