Memilukan! Di Pusat Corona Vietnam, Semua Orang Kini Hanya Berlomba untuk Bertahan Hidup

Memilukan! Di Pusat Corona Vietnam, Semua Orang Kini Hanya Berlomba untuk Bertahan Hidup Kredit Foto: Reuters

Setiap panggilan telepon dari Vietnam menyebabkan jantung Thai Duong berdetak kencang.

Bagi Duong, yang dibesarkan di Distrik 4 Kota Ho Chi Minh tetapi saat ini tinggal di California, setiap kontak dengan rumah dapat menimbulkan kemungkinan berita buruk. Dia telah kehilangan empat anggota keluarga karena COVID-19 sejak gelombang keempat Vietnam mengubah penahanan virus di negara itu dari kisah sukses menjadi mimpi buruk.

Baca Juga: Vietnam Kurung Seorang Pria Penyebar Virus Corona Selama 5 Tahun

Tidak ada lokasi yang terkena dampak lebih buruk daripada Kota Ho Chi Minh, kota terbesar di Vietnam, tempat paman Duong meninggal karena COVID-19 pada 3 September setelah ia ditempatkan di sistem berjenjang rumah sakit pada tingkat bagi mereka yang berada dalam kondisi paling kritis.

“Angka kematian pada tingkat itu adalah 94 persen,” kata Duong kepada Al Jazeera.

“Semua orang berjuang untuk bertahan hidup. Jika mereka belum memiliki COVID, mereka berjuang untuk mendapatkan makanan.”

Didorong oleh varian Delta yang sangat menular, gelombang keempat Vietnam dimulai pada 27 April. Pada saat itu, hanya 35 orang yang meninggal karena COVID-19 sementara jumlah total infeksi berada di bawah 4.000. Saat ini, ada lebih dari 13.000 kematian, sementara jumlah kasus mencapai 520.000.

Sekitar 80 persen kematian dan setengah dari infeksi terjadi di Kota Ho Chi Minh.

Rumah bagi sembilan juta orang, Kota Ho Chi Minh telah dikunci total sejak 23 Agustus, dengan penduduk dilarang meninggalkan rumah mereka bahkan untuk berbelanja makanan.

Dengan pembatasan yang akan berlangsung hingga 15 September, Perdana Menteri yang baru terpilih Pham Minh Chinh telah memerintahkan pengujian massal untuk penduduk kota dan mengerahkan tentara untuk menegakkan perintah tinggal di rumah dan membantu pengiriman makanan.

Jalan-jalan Kota Ho Chi Minh yang dulu ramai sekarang dipenuhi dengan pos pemeriksaan keamanan, beberapa diawaki oleh tentara bersenjatakan senapan.

“Ini seperti darurat militer,” kata seorang analis politik yang tidak ingin namanya disebutkan. “Orang-orang militer dengan senjata seperti itu belum pernah terjadi sebelumnya.”

Menyedihkan, memilukan

Namun terlepas dari langkah-langkah ketat, jumlah infeksi terus meningkat di Kota Ho Chi Minh dan lebih dari 200 orang meninggal setiap hari. Pada hari Senin, kota tersebut melaporkan lebih dari 7.000 kasus baru dan 233 kematian, meningkat dari 5.889 kasus seminggu yang lalu.

Lonjakan ini membuat rumah sakit kewalahan. Dokter dan perawat dari bagian lain negara itu telah bergegas ke Kota Ho Chi Minh untuk membantu merawat orang yang terinfeksi sementara pemerintah telah menawarkan untuk membayar pasien yang pulih untuk tinggal di rumah sakit guna membantu staf medis yang kelelahan.

Sementara itu, meskipun banyak rumah sakit lapangan beroperasi di kota, banyak pasien COVID-19 terpaksa menjalani pemulihan di rumah.

“Ini menyedihkan. Ini memilukan,” kata Trang, seorang sukarelawan medis berusia 21 tahun yang hanya memberikan nama depannya. “Satu dokter sekarang harus merawat mungkin 200 hingga 1.000 pasien.”

“Beberapa orang menyalahkan pemerintah; beberapa orang menyalahkan sistem medis, tetapi tidak ada yang menginginkan ini.”

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini