Memilukan! Di Pusat Corona Vietnam, Semua Orang Kini Hanya Berlomba untuk Bertahan Hidup

Memilukan! Di Pusat Corona Vietnam, Semua Orang Kini Hanya Berlomba untuk Bertahan Hidup Kredit Foto: Reuters

Permintaan besar untuk dukungan yang sangat mendasar

Kelompok-kelompok amal mengatakan situasinya sangat menyedihkan bagi penduduk termiskin di kota itu, yang sebagian besar adalah pekerja migran. Mereka mengatakan banyak yang berjuang untuk bertahan hidup, pergi bekerja tanpa bulan dan dicegah untuk kembali ke provinsi asal mereka sebelum penguncian.

Ngo Thi Bich Huyen, yang telah mengantarkan makanan kepada para pekerja migran yang tinggal di kamar sewaan di Distrik Go Vap, menemukan bahwa banyak yang belum menerima dukungan dari pemerintah dan bagi mereka yang memiliki, bantuan tersebut belumlah cukup.

“Beberapa keluarga yang saya tanyakan belum melihat paket penyelamatan dari pemerintah,” kata Huyen.

“Beberapa hari, mereka tidak punya nasi untuk dimakan dan mereka harus meminta orang-orang di luar untuk memberi mereka mie instan,” katanya. “Mereka merasa sangat lelah dan mereka membutuhkan lebih banyak bantuan dari pemerintah.”

Sebuah survei terbaru dari sumber berita lokal menemukan bahwa 62 persen dari 69.132 peserta kehilangan pekerjaan karena COVID-19. Dari pengangguran, sekitar 40 persen responden melaporkan bahwa mereka tidak menerima dukungan apapun. Bagi yang memang mendapatkan bantuan, hanya 3,5 persen yang mengaku berasal dari pemerintah.

“Kami belum pernah melihat tingkat kebutuhan ini selama seperempat abad,” Damien Roberts, direktur eksekutif Saigon Children, mengatakan kepada Al Jazeera. “Kami melihat permintaan yang sangat besar untuk dukungan yang sangat mendasar.”

Sementara mereka yang membutuhkan berjuang untuk mendapatkan makanan yang cukup, seorang warga negara Amerika berusia 26 tahun di Distrik Phu Nhuan mengatakan dia telah menerima dua paket makanan gratis dari pemerintah sejak 27 Agustus, serta 1,2 juta dong Vietnam, sekitar $52.

Saat menerima paket makanan kedua, dia diminta berpose untuk difoto.

"Saya berdiri di sebelah pria berseragam hijau ini, dan pria berseragam hijau itu memegang bagian bawah tas yang terlihat seperti sedang menyerahkannya kepada saya," katanya tentang foto itu. "Saya masih bekerja ... Saya merasa seperti saya adalah populasi yang salah untuk membantu."

Dengan pembatasan yang akan berlanjut setidaknya sembilan hari lagi, para analis mengatakan pemerintah harus mempercepat laju vaksinasi – hanya 3,3 juta orang dari populasi 96 juta yang telah menerima dua dosis – dan meningkatkan dukungan untuk orang miskin dan yang membutuhkan.

“Saya sangat tidak setuju dengan cara pemerintah mengatasi masalah dari atas daripada menanganinya dari akar masalah seperti memiliki paket fiskal untuk mendukung orang, menghabiskan lebih banyak untuk mendukung orang miskin dan menghabiskan lebih banyak untuk membeli vaksin, ” kata seorang analis politik Vietnam yang tidak mau disebutkan namanya.

“Menerapkan sekelompok tentara dan polisi di jalan … itu tidak berkelanjutan,” katanya. “Mengapa orang harus turun ke jalan? Itu karena mereka tidak punya pekerjaan dan mereka tidak punya makanan.”

Tampilkan Semua
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini