Jangan Sampai Salah, Kondisi Ini Sering Disalahartikan sebagai Demensia

Jangan Sampai Salah, Kondisi Ini Sering Disalahartikan sebagai Demensia Kredit Foto: Republika

Demensia adalah kondisi kesehatan mental serius, terutama menyerang orang berusia 65 tahun ke atas. Sesuai data Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), saat ini lebih dari 55 juta orang hidup dengan demensia di seluruh dunia.

Ada penambahan 10 juta kasus Baca Juga: demensia baru setiap tahun. Demensia itu sendiri bukanlah penyakit, melainkan istilah yang digunakan untuk mendefinisikan kondisi mental yang ditandai dengan gangguan setidaknya dua fungsi otak.

Baca Juga: Aman! Peneliti Mengungkapkan Tidak Ada Efek Kesehatan Serius dari Vaksin mRNA

Penyakit alzheimer, demensia vaskular, parkinson, semuanya adalah jenis demensia. Ini adalah kondisi kronis yang memburuk seiring waktu dan tidak ada cara untuk mencegahnya. Gejala khas dari kondisi mental termasuk penurunan fungsi kognitif, kehilangan memori, masalah belajar, masalah bahasa, dan keterampilan penilaian yang buruk. Kesadaran tidak terpengaruh dalam kondisi ini. 

Namun, tidak semua jenis pelupa kronis disebabkan oleh demensia. Beberapa kondisi kesehatan yang mendasari juga menyebabkan masalah memori yang serius dan meniru gejala demensia. Tanda-tanda ini hilang setelah kondisi diobati. Berikut lima kondisi kesehatan yang disalahartikan sebagai demensia seperti dilansir laman Times of India, Selasa (7/9):

1. Masalah kelenjar

Tiroid yang kurang aktif atau terlalu aktif juga dapat meniru gejala kondisi mental tertentu. Dalam kasus tiroid yang kurang aktif, seseorang mungkin menderita kehilangan ingatan sementara, konsentrasi dan perubahan suasana hati, sementara tiroid yang terlalu aktif dapat menyebabkan kegelisahan dan kecemasan. Kondisi lain seperti sindrom Cushing, kelenjar pituitari yang kurang aktif, penyakit hati dan ginjal juga dapat menyebabkan masalah dengan fungsi kognitif

2. Efek samping obat

Mengambil beberapa obat tertentu untuk waktu yang lama dapat menyebabkan beberapa efek samping, yang mungkin mirip dengan gejala demensia. Jenis obat ini umumnya untuk mengobati kondisi seperti kecemasan, nyeri kronis, depresi, masalah usus, masalah pernapasan, dan agitasi. Orang tua sangat berisiko mengalami reaksi merugikan terhadap obat-obatan. 

Itu karena mereka lebih cenderung minum obat yang sama untuk waktu yang lama. Seiring bertambahnya usia, metabolisme Anda berubah dan kemungkinan obat-obatan menyebabkan masalah juga meningkat.

3. Tumor

Tumor otak, ganas atau jinak, dapat mengganggu fungsi kognisi otak. Tergantung pada lokasi tumor di otak, mereka dapat menyebabkan perubahan kepribadian dan memicu gejala yang mirip dengan demensia. Ini lebih sering terjadi pada kasus tumor yang tumbuh lambat pada orang dewasa yang lebih tua. Setelah tumor diangkat melalui operasi, gejalanya juga hilang.

4. Cedera kepala

Kecelakaan besar atau kecelakaan kecil berulang dapat menyebabkan gejala seperti demensia. Seseorang mungkin memiliki masalah memori, kelambatan mental, kesulitan memecahkan masalah, konsentrasi yang buruk dan kelesuan. Itu terjadi karena pendarahan pascatrauma di dalam tengkorak yang menyebabkan pembekuan darah yang disebut hematoma subdural.

5. Kekurangan vitamin B12

Baca Juga: Vitamin B12 adalah nutrisi penting yang membantu menjaga sel-sel saraf kita tetap sehat dan mencegah anemia megaloblastik. Ini juga diperlukan untuk membuat DNA (Deoxyribonucleic Acid), materi genetik yang ada di dalam sel. 

Kekurangan nutrisi ini dapat menyebabkan gejala seperti depresi, lekas marah, penglihatan yang buruk, pelupa dan kurang konsentrasi, yang dapat dengan mudah disalahartikan sebagai demensia. Karena vitamin B12 ditemukan dalam produk makanan hewani seperti telur, daging dan ikan, sebagian besar non-vegetarian dan vegan rentan terhadap kekurangan nutrisi ini.

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini