Menengok Penanganan Corona di Malaysia, yang Sempat Iri dengan Situasi Covid-19 Indonesia

Menengok Penanganan Corona di Malaysia, yang Sempat Iri dengan Situasi Covid-19 Indonesia Kredit Foto: Reuters/Lim Huey Teng

Berita Menteri Kesehatan Malaysia Khairy Jamaluddin dimintai penjelasan oleh politisi Partai Aksi Demokrat (DAP) Lim Kit Siang, soal kasus harian yang awet di angka 20 ribuan dalam sehari, sempat membikin heboh jagat maya.

Terlebih, Lim membandingkan dengan situasi Covid Indonesia, yang kasus hariannya turun dalam waktu 16 hari berturut-turut.

Baca Juga: Malaysia akan Memperlakukan Covid-19 sebagai Endemik pada Akhir Oktober

"Di saat Indonesia mencatat 8.955 kasus baru pada Kamis (2/9), Malaysia justru membukukan angka 20.988," kata Lim seperti dikutip Malay Mail, Jumat (3/9).

Jumlah kasus di Indonesia yang turun drastis, tak hanya bikin takjub pemerintah Malaysia, tetapi juga sebagian warga Tanah Air.

Soal ini, Associate Professor Universiti Putra Malaysia, Prof. Bimo Ario Tejo meminta masyarakat Indonesia tak usah heran. 

"Ndak usah heran. Yang penting disyukuri saja, RS kita sudah tidak dijejali pasien Covid seperti bulan lalu. Berarti ada perbaikan signifikan toh?" kata Bimo via laman Instagramnya.

Bimo menambahkan, saat ini kasus harian di Malaysia masih sekitar 20 ribuan.

"Tapi, itu karena tes-nya yang juga makin gencar dan terus ditambah. Serbuan vaksinasi juga ditingkatkan, dan terlihat hasilnya di beberapa provinsi. Tingkat keterisian ICU menurun," jelasnya.

Jumlah tes harian di Malaysia saat ini, terus mengalami kenaikan. Mencapai 5 tes per 1.000 penduduk. Sedangkan jumlah tes harian di Indonesia, hanya 0,4 tes per 1.000 penduduk.

"Jumlah sampel yang positif di Malaysia, juga terus naik. Sedangkan positivity rate di Indonesia terus turun. Saat ini, sudah di bawah 10 persen," papar Bimo.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Rakyat Merdeka Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Rakyat Merdeka. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Rakyat Merdeka.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini