Kisah Perusahaan Raksasa: American Airlines, Maskapai Komersial Terkemuka AS Tumbuh dari Konsolidasi

Kisah Perusahaan Raksasa: American Airlines, Maskapai Komersial Terkemuka AS Tumbuh dari Konsolidasi Kredit Foto: Getty Images/PA Images/Steve Parsons

American Airlines Inc adalah maskapai penerbangan komersial papan atas Amerika Serikat yang menjadi perusahaan terkaya peringkat ke-257. Fortune Global 500 pada 2020 mencatat, pertumbuhan pendapatan atau revenue-nya naik 2,8 persen menjadi 45,76 miliar dolar AS dari sebelumnya 44,54 miliar dolar tahun 2019.

Sementara itu, catatan finansial American Airlines lainnya pada 2020 relatif sehat. Laba (profit) perusahaan naik sekitar 19,4 persen menjadi 1,68 miliar dolar dari sebelumnya 1,41 miliar dolar. Namun, asetnya merosot menjadi 59,99 miliar dolar dari sebelumnya 60,58 miliar dolar. Dan yang terakhir, total ekuitasnya tercatat -118 juta dolar.

Baca Juga: Kisah Perusahaan Raksasa: Keluarga Imigran Jerman Sukses Bangun Konglomerat Farmasi Merck

Maskapai raksasa AS ini bermula gabungan dari banyak bisnis penerbangan kecil yang diakuisisi pada awal 1930-an. Lebih lanjut, berikut artikel perusahaan raksasa American Airlines yang ditulis Warta Ekonomi pada Rabu (8/9/2021) seperti di bawah ini.

Pemrakarsanya ialah Robertsnon Aircraft Corporation dan sekitar 85 perusahaan penerbangan kecil lainnya. Mereka mulai berkongsi pada 1929 dan 1930, sehingga menghasilkan sebuah entitas baru bernama American Airways. Pada tahun 1934 perusahaan mereorganisasi American Airways dan menjadi American Airlines Inc --selanjutnya American.

Tidak lama kemudian, American mengembangkan sistem kontrol lalu lintas udara yang nantinya akan digunakan oleh semua maskapai dan dikelola oleh pemerintah AS. Perusahaan ini juga memperkenalkan layanan kargo AS terjadwal domestik pertama pada 1944.

Douglas 7Aircraft Company dan American mengambil inisiatif dan memulai penerbangan komersial pertama dengan Douglas DC-3 antara Chicago dan New York pada tanggal 25 Juni 1936. American berfokus pada inovasi dan modernisasi armadanya dan mengakuisisi McDonnell Douglas MD-11 pertamanya pada tahun 1991, yang menampung 251 penumpang. Mereka membangun pesawat jenis ini untuk jarak jauh, yang memungkinkan Amerika untuk menjelajah ke pasar internasional.

Pada 1989, American membeli rute Amerika Latin Eastern Air Lines, rute AS-London dari TWA, dan rute Seattle-Tokyo Continental. Selain itu, mereka mendapat persetujuan untuk terbang ke Manchester, Inggris, dari Departemen Perhubungan. Ini dan upaya ekspansi lainnya ke pasar internasional membantu pertumbuhan baru perusahaan dan terus melakukannya sepanjang tahun 1990-an.

Dari tahun 1990 hingga 1993, industri penerbangan mengalami kerugian yang belum pernah terjadi sebelumnya karena biaya bahan bakar yang tinggi, kondisi ekonomi secara umum, persaingan harga yang ketat, dan faktor lainnya. Akibat persaingan harga, Amerika tidak bisa menaikkan harga untuk mengimbangi kenaikan biaya bahan bakar. Selama periode ini, American kehilangan lebih dari 1,3 miliar dolar.

Sementara itu, elemen kunci dari rencana pertumbuhan strategis American terjadi pada tahun 1996, ketika perusahaan mengumumkan rencananya untuk menciptakan aliansi di seluruh dunia antara American dan British Airways. Tunduk pada persetujuan peraturan, kedua operator akan memperkenalkan berbagi kode yang luas di jaringan masing-masing dan membangun timbal balik penuh antara program frequent flyer.

Selain itu, operator akan menggabungkan aktivitas penumpang dan kargo antara AS dan Eropa dan berbagi keuntungan yang dihasilkan dari layanan ini. Aliansi ini memposisikan American untuk bersaing di ribuan pasar baru dan membuat mereka sepenuhnya kompetitif dengan aliansi global yang ada dari operator besar AS lainnya, seperti United dengan Lufthansa dan SAS, Northwest dengan KLM, dan Delta dengan Austria, Swissair, dan Sabena. Pada September 1997, aliansi ini sedang ditinjau oleh Departemen Transportasi AS.

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini