Aduh.. Duh.. Pemimpin Daerah Tak Respons Soal Penemuan Beras Pisang, Padahal Punya Peluang Lho..

Aduh.. Duh.. Pemimpin Daerah Tak Respons Soal Penemuan Beras Pisang, Padahal Punya Peluang Lho.. Kredit Foto: Mochamad Ali Topan

Pusat Penelitian (Puslit) Sukosari Lumajang, Jatim terus mengembangan inovasi baru dalam mempertahankan sandang pangan salah satunya penemuan terbaru yaitu, beras, tepung, minuman dan makanan tiwul yang berbahan pisang jenis Berlin, Emas, Moseng, Triolin dan pisang kapok Bali.

Sebagai unit usaha miliik PT Perkebunan Nusantara (PTPN) XI  Puslit Sukosari Lumajang terus melakukan penelitian serta mengedukasi para petani  berinovasi hasil panen berbagai komoditas tanaman khususnya pisang.

 Baca Juga: Jadi Pemain Bola Termahal, Sumber Cuan Lionel Messi Ternyata Juga Berasal dari Hotel Berbintang!

Manajer Penelitian Puslit Sukosari Lumajang, Nanik Tri Ismadi secara tegas mengatakan, upaya peningkatan dalam mempertahakan sandang pangan di masa pandemi Covid-19 perlu dilakukan. Hal ini kata Nanik sapaannya, untuk meningkatkan produkvitas serta meningkatkan perekonomian para petani dalam pengolahan hasil panennya.

Baca Juga: RNI Holding Luncurkan Beras Premium Rania

"Kami telah melakukan riset beberapa komoditas untuk dijadikan peluang bisnis serta mempertahankan sandang pangan selama ini. Di wilayah Lumajang , Jatim sebagai central pisang  terbesar di Indonesia. Untuk itu, kami mulai mengembangkan buah pisang sebagai komoditas unggulan dengan berinovasi yakni, menciptakan beras berbahan pisang  sebagai bahan pokok utama nantinya," ujar Nanik saat di temui Warta Ekonomi di Lumajang, Selasa (7/9/2021) sore kemarin.

Lebih lanjut Nanik menyebutkan, penumuan baru tersebut sudah dilakukan di lakukan sejak 2 tahun lalu ketika Covid-19 mulai melanda di Indonesia. Sementara dari hasil penelitian buah pisang memiliki kandungan  protein dan gizi cukup tinggi. Buah pisang memiliki serat 0,48 gram dan 2,05, gram. Sementara untuk  lemak 2,68 gram dan 2,44 gram dan persentase protein 7,39 gram dan 3,27 gram jika  di bandingkan beras pada umumnya.

"Beras ini sangat layak dikonsumsi bagi masyarakat luas. Beras pisang ini juga memiliki manfaat kesahatan dan kasiat cukup tinggi bagi penderita dieabet serta baik untuk pencernaan kita dan program diet," jelas Nanik.

Investasi terbaik ialah investasi leher ke atas. Yuk, tingkatkan kemampuan dan keterampilan diri Anda dengan mengikuti kelas-kelas di WE Academy. Daftar di sini.

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini