Badan Atom Internasional: Iran Blokir Akses Situs Nuklir, tapi Terus Perkaya Uranium

Badan Atom Internasional: Iran Blokir Akses Situs Nuklir, tapi Terus Perkaya Uranium Kredit Foto: Reuters/Lisi Niesner

Badan Energi Atom Internasional (IAEA) mengatakan Iran memblokir akses ke beberapa situs nuklirnya dan terus meningkatkan stok uranium yang diperkaya di atas persentase yang diizinkan dalam kesepakatan 2015.

IAEA mengatakan dalam sebuah laporan rahasia yang dikutip oleh kantor-kantor berita Barat pada Selasa (7/9/2021) bahwa Iran juga gagal menjawab pertanyaan-pertanyaan termasuk tentang jejak uranium yang ditemukan di tiga situs yang tidak diumumkan.

Baca Juga: Ebrahim Raisi Tunjuk Kepala Nuklir Baru Iran, Inilah Sosoknya...

“Direktur jenderal semakin khawatir bahwa bahkan setelah sekitar dua tahun, masalah perlindungan yang diuraikan di atas sehubungan dengan empat lokasi di Iran yang tidak diumumkan kepada badan tersebut tetap tidak terselesaikan,” kata IAEA dalam salah satu dari dua laporan triwulanan tentang Iran, dikutip laman Radio Free Europe/Radio Liberty, Rabu (8/9/2021).

Di bawah kesepakatan nuklir, Iran tidak dimaksudkan untuk memperkaya uranium di atas 3,67 persen, jauh di bawah ambang batas 90 persen yang diperlukan untuk digunakan dalam senjata nuklir.

Namun, laporan itu memperkirakan bahwa Iran sekarang memiliki 84,3 kilogram uranium yang diperkaya hingga 20 persen, naik dari 62,8 kilogram ketika IAEA terakhir melaporkan pada Mei; serta 10 kilogram diperkaya hingga 60 persen (naik dari 2,4 kilogram).

Laporan rahasia oleh Direktur Jenderal IAEA Rafael Grossi kepada negara-negara anggota IAEA dikeluarkan menjelang pertemuan dewan gubernur 35 negara minggu depan.

Laporan itu muncul saat pembicaraan tidak langsung antara Teheran dan Washington yang bertujuan menghidupkan kembali kesepakatan nuklir 2015 terhenti di tengah perubahan pemerintahan di Iran.

Enam putaran pembicaraan tentang menghidupkan kembali perjanjian itu diadakan di Wina antara April dan Juni untuk membawa Teheran dan Washington kembali ke kepatuhan.

Mantan Presiden AS Donald Trump menarik diri dari perjanjian nuklir pada 2018 dan menerapkan kembali sanksi keras yang telah melumpuhkan ekonomi Iran.

Iran menanggapi dengan secara bertahap mengurangi komitmennya berdasarkan kesepakatan dan memperluas kerja nuklirnya.

Awal pekan ini, Kementerian Luar Negeri Iran mengatakan Teheran akan "pasti" melanjutkan pembicaraan nuklir di Wina, tanpa menentukan kapan negara itu akan siap untuk melanjutkan negosiasi.

Di bawah kesepakatan 2015 antara Iran dan Inggris, Prancis, Jerman, Cina, Rusia, dan Amerika Serikat, Teheran setuju untuk mengekang kegiatan nuklirnya dengan imbalan keringanan sanksi.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini