KOL Stories x Finplan ID: Mengenal Lebih Dekat Instrumen Investasi Saham

KOL Stories x Finplan ID: Mengenal Lebih Dekat Instrumen Investasi Saham Kredit Foto: Antara/Galih Pradipta

Saat ini banyak sekali alternatif bagi yang ingin memulai investasi keuangan. Salah satunya adalah investasi saham di pasar modal. Namun, untuk memulai investasi dan menerima hasil investasi saham tidaklah bisa diperoleh dengan cara instan.

Seperti yang dialami oleh Oracle of Omaha alias Warren Buffett yang merupakan salah satu investor legendaris dan miliarder paling dikagumi di dunia. Pengalamannya di dunia investasi telah menginspirasi banyak investor besar.

Baca Juga: KOL Stories x Rita Efendy: Menatap Masa Depan Saham Teknologi dan Digital

Pendekatan Warren Buffett, yang dikenal sebagai investasi nilai, adalah kebalikan dari investasi cepat kaya yang spekulatif seperti mata uang kripto. Adapun strategi yang diambil Warren Buffett harus fokus pada fundamental perusahaan saat memutuskan di mana harus mengalokasikan uangnya.

Nah, buat calon investor milenial dan gen Z sebaiknya mengenali terlebih dahulu instrumen investasi saham. Karena, sebelum mulai terjun berinvestasi di saham baik milenial dan Gen Z cenderung hanya ikut-ikutan.

Untuk itu, Warta Ekonomi melalui KOL Stories hadir dengan tema "Mengenal Lebih Dekat Instrumen Investasi Saham Biar Gak Kaya Beli Kucing Dalam Karung". Kali ini KOL Stories akan berbincang dengan Cofounder Finpland.id, Alif Fattah Adzani, terkait hal tersebut.

Boleh dijelaskan terlebih dahulu tidak, apa sih sebenernya saham itu? Apa yang membedakannya dengan jenis investasi lain?

Dalam investasi, setiap orang memiliki keberanian yang berbeda-beda. Ada yang nekat, dan ada juga yang hanya cari aman. Ini dinamakan profil risiko. Instrumen investasi saat ini punya banyak pilihan. Untuk orang yang ingin cari aman atau dengan profil risiko tipe konservatif, kalian mungkin bisa mempertimbangkan untuk memilih deposito, SBR, obligasi, atau reksadana. Untuk saham sendiri, risikonya cenderung tinggi. Makanya, lebih cocok bagi orang yang berani ambil risiko alias tipe agresif. Jika orang yang ingin cari aman, tetapi memaksakan kehendak untuk berinvestasi di saham, kemungkinan besar orang itu pasti tidak akan siap jika harga sahamnya anjlok.

Gampangnya, saham itu ibaratnya kita memiliki bisnis, tetapi bukan kita yang kelola. Saham menjadi bukti kepemilikan kita dari bisnis tersebut. Jadi, kita mempunyai bisnis, tetapi pengelola bisnis tersebut bukan kita, melainkan diserahkan ke pihak manajemen.

Saham berbeda dengan instrumen investasi lain seperti reksadana. Kalau reksadana itu bisa digambarkan seperti tukang gado-gado. Mengapa demikian? Misalkan kita sedang lapar dan ingin makan gado-gado. Jika kita membuat sendiri menggunakan berbagai bahan seperti kentang, sayur-sayuran, dan juga bumbu pecelnya pasti tidak akan praktis. Dengan kita pergi ke tukang gado-gado, kita bisa mendapatkan satu piring berisi kentang, sayuran, dan tahu. Itulah reksadana. Sayuran yang terdapat pada gado-gado diibaratkan sebagai beraneka macam saham yang ada di bursa efek. Adanya reksadana ini kita serahkan saham-saham tersebut ke manajer investasi. Manajer investasi ini seperti tukang gado-gado tadi. Kita menitipkan uang kepada mereka untuk mengelola portofilio milik kita.

Ketika berinvestasi di saham, apa keuntungan atau kelebihannya?

Saham bisa mengalami auto reject atas (ARA) selama berhari-hari, alias nilainya naik terus setiap harinya. Itu menjadi salah satu keuntungan dari saham.

Apakah berinvestasi di saham cocok untuk generasi milenial dan Gen Z?

Kalau soal cocok atau tidak cocoknya kembali lagi ke profil risikonya. Namun, kalau memungkinkan atau tidak kita investasi saham, maka sangat mungkin jika kita sudah punya KTP, karena itulah yang menjadi syarat pertamanya. Lucunya, banyak DM Instagram yang saya terima dari anak SMP. Mereka sering menanyakan apakah mereka sudah dapat membuka rekening saham atau belum. Antusiasme itu kalau menurut saya bagus sekali.

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini