Jerman Gak Happy dengan Pemerintahan Baru Afghanistan

Jerman Gak Happy dengan Pemerintahan Baru Afghanistan Kredit Foto: Reuters/Fabrizio Bensch

Menteri Luar Negeri (Menlu) Jerman Heiko Maas mengaku tak gembira dengan struktur pemerintahan sementara yang dibentuk oleh Taliban di Afghanistan.

Daftar kabinet yang diumumkan pada Selasa seluruhnya diduduki para pemimpin gerakan militan dan veteran perang gerilya yang berakhir dengan kemenangan Taliban pada Agustus lalu dan mengakhiri peperangan dua dekade di negara itu.

Negara-negara besar memberitahu Taliban bahwa mereka perlu memiliki pemerintahan inklusif yang mendukung janji-janji mereka untuk melakukan pendekatan yang lebih humanis dan menjunjung tinggi hak asasi manusia jika mereka menginginkan perdamaian dan pembangunan.

"Pengumuman pemerintah transisi tanpa keterlibatan kelompok lain dan kekerasan kemarin terhadap pengunjuk rasa dan wartawan di Kabul bukanlah sinyal yang memberikan kami alasan untuk optimistis," kata Maas sebelum bertemu dengan mitranya dari AS.

Namun, Maas mengatakan bahwa mereka bersedia melanjutkan pembicaraan dengan Taliban dalam upaya untuk memastikan lebih banyak orang dapat meninggalkan negara tersebut.

Afghanistan menghadapi tiga krisis secara bersamaan, lanjut Maas. Selagi krisis pangan melanda banyak wilayah di Afghanistan akibat kekeringan, pengiriman dana bantuan internasional dibekukan.

"Dan jika pemerintahan yang baru tidak mampu menjalankan urusan negara, muncul ancaman kehancuran ekonomi setelah kehancuran politik dengan konsekuensi (krisis) kemanusiaan yang lebih drastis," kata Maas memperingatkan.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini