Para Ahli Tetap Waspada saat Taliban Perkenalkan Pemerintah Baru di Afghanistan

Para Ahli Tetap Waspada saat Taliban Perkenalkan Pemerintah Baru di Afghanistan Kredit Foto: Screengrab

Pengamat urusan internasional tetap skeptis ketika Taliban di Afghanistan meluncurkan pemerintah sementara mereka. Hal itu diungkap mantan diplomat India Meera Shankar pada Rabu (8/9/2021) yang menjuluki kabinet baru, yang akan dipimpin oleh Mullah Mohammad Hassan sebagai "anggur lama dalam botol baru."

"Tampaknya tidak menjanjikan dan memang ada yang perlu dikhawatirkan karena tampaknya anggur lama dalam botol baru karena banyak pemain yang ditunjuk adalah sama (yang ada di rezim Taliban sebelumnya)," berita itu agensi PTI mengutip perkataan Shankar.

Baca Juga: Taliban Depak Perempuan dalam Jajaran Kabinet Baru, Hapus Cita-cita Pemerintah Inklusif?

Dia telah menjabat sebagai Duta Besar India untuk Amerika Serikat antara 2009 dan 2011. Shankar juga mengatakan, "seseorang harus menunggu dan melihat apa arti perkembangan bagi India dalam hal kebijakan yang diadopsi Taliban," sesuai laporan PTI.

Shankar juga mencatat bahwa kehadiran Direktur Jenderal (Ditjen) Intelijen Antar-Layanan (ISI) Pakistan Letnan Jenderal Faiz Hameed saat pembentukan kabinet sedang dibahas, menunjukkan bahwa ada campur tangan Pakistan yang "terbuka" dan tidak halus lagi.

Mantan utusan negara lainnya juga menggemakan pandangan serupa ketika mereka mengatakan kabinet yang dibentuk di Kabul telah menghilangkan "mitos" Taliban 2.0 dan menegaskan bahwa ia memiliki jejak Pakistan yang kuat di atasnya yang merupakan "penyebab keprihatinan" bagi India.

Taliban, sebuah kelompok teroris yang ditunjuk AS, menyelesaikan transisinya dari kekuatan pemberontak ke kekuasaan pemerintahan, ketika mereka meluncurkan pemerintahan sementara dan menunjuk menteri-menteri dari departemen-departemen utama.

Namun, itu segera ditanggapi dengan keraguan karena semua posisi teratas diserahkan kepada para pemimpin kunci dari gerakan itu dan jaringan Haqqani -- faksi paling kejam dari Taliban yang dikenal karena serangan-serangannya yang menghancurkan.

Pemerintah sementara baru akan dipimpin oleh Mullah Mohammad Hassan, kepala dewan kepemimpinan Taliban yang kurang dikenal, sementara salah satu pendiri Taliban Mullah Abdul Ghani Baradar, wajah kelompok Islam, akan menjadi wakilnya. Kelompok itu juga termasuk Sirajuddin Haqqani yang memiliki hadiah 10 juta dolar AS untuk kepalanya, sebagai menteri dalam negeri.

Namun, yang dikenal dengan pemerintahan brutal dan menindas mereka dari tahun 1996 hingga 2001, kelompok pemberontak telah menjanjikan aturan yang “lebih moderat” kali ini.

"Ini jelas sama dengan Taliban 1.0 dengan sidik jari ISI di atasnya," kata Rakesh Sood, mantan utusan India untuk Afghanistan.

Anil Wadhwa, yang menjabat sebagai sekretaris (timur) di kementerian urusan luar negeri Uni sebelum pensiun pada tahun 2017, mengatakan sangat diharapkan bahwa pemerintah tidak akan menjadi pemerintah yang 'inklusif' seperti yang diharapkan orang.

“Faksi-faksi Taliban telah menemukan keseimbangan mereka sendiri dan elemen-elemen ekstremis tersebar luas di sana; yang lain dikesampingkan, jadi pada dasarnya faksi Doha telah dikesampingkan. Untuk mengharapkan pemerintah yang inklusif untuk pakaian seperti ini terutama ketika Pakistan memainkan peran yang sangat kuat. tangan tidak benar-benar sesuai kenyataan," katanya kepada PTI.

Diplomat itu juga menyebutnya sebagai kemunduran bagi India dan negara-negara barat lainnya seperti AS.

"Tapi saya punya perasaan bahwa karena negara-negara ini (Barat) jauh dari aksi di Afghanistan, mereka secara bertahap dari waktu ke waktu akan hidup dengan itu. Tapi negara yang akan menghadapi beban itu mungkin adalah India, mungkin nanti. di negara-negara seperti Iran dan Rusia, tetapi tidak begitu banyak di China," tambah Wadhwa.

Sementara itu, menteri luar negeri Afghanistan diserahkan kepada Amir Khan Muttaqi sementara Mullah Yaqoob, putra pendiri Taliban Mullah Omar, akan menjabat sebagai penjabat menteri pertahanan. Tak satu pun dari pejabat pemerintah adalah perempuan.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini