Wah... Beras Ini Ramah untuk Penderita Diabetes

Wah... Beras Ini Ramah untuk Penderita Diabetes Kredit Foto: Republika

Sejumlah mahasiswa Universitas Muhammadiyah Malang (UMM) melalui Program Kretifitas Mahasiswa-Riset (PKM – RE) mencoba menghadirkan beras analog sebagai pangan pengganti bagi penderita diabetes. Proyek PKM ini digarap oleh mahasiswa Rizqi Zidhani Widya Iswara, Dwi Wahyu Lestari, Silvia Feby Rusantiyadi dan Anggita Yumadinda yang tergabung dalam satu kelompok.

Diketahui, Indonesia masih menjadi salah satu negara dengan kasus diabetes tertinggi. Dari tahun ke tahun, pravelensi diabetes terus mengalami peningkatan.  Ketua Tim, Rizqi Zidhani menjelaskan beras analog yang mirip dengan nasi bisa menjadi pengganti makanan yang cocok bagi pengidap diabetes.

Baca Juga: Wajib Waspada! Risiko Diabetes Tipe 2 Meningkat selama Pandemi

Adapun bahan-bahan pokok dari beras analog ini nantinya terdiri atas umbi talas dan kulit manggis. Menurut Rizqi, talas memiliki kandungan serat tinggi sehingga cocok untuk pengidap diabetes.

Kuit manggis juga mengandung antioksidan tinggi sehingga membantu meningkatkan daya tahan tubuh bagi mereka yang mengonsumsi. Di samping itu, juga dapat mencegah radiasi jahat dari luar tubuh.

Berdasarkan kandungan-kandungan tersebut, Rizqi menilai, talas dan kulit manggis sangat baik untuk penderita diabetes. "Sekaligus bisa mempercepat penyembuhan yang biasanya menjadi masalah,” ungkapnya.

Rizqi dan tim telah melakukan riset ini sejak Mei hingga Agustus lalu. Pada awal riset, tim telah mempersiapkan riset dan bahan-bahan pokok. Dilanjutkan dengan proses pembuatan beras analog pada Juni hingga Agustus. 

Rizqi menegaskan, hasil riset ini nantinya akan dituangkan dalam jurnal penelitian. Selanjutnya, hasil penelitian ini juga akan didaftarkan pada Hak Kekayaan Intelektual (HAKI). Kemudian melakukan uji kelayakan pada beras sehingga aman untuk dikonsumsi dan dipasarkan. 

Baca Juga: Mudah! Gula Darah Auto Normal dengan Melakukan Beberapa Hal Sederhana Ini

 

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini