Ideologi Taliban Ternyata Memiliki Akar yang Mengejutkan di India yang Mayoritas Hindu

Ideologi Taliban Ternyata Memiliki Akar yang Mengejutkan di India yang Mayoritas Hindu Kredit Foto: NPR/Lauren Frayer

Ratusan pria muda dengan tunik putih bersih dan kopiah duduk bersila di ruang kelas yang dikelilingi serambi, mempelajari teks-teks Islam. Dari menara marmer di atas mereka, selusin suara melantunkan ayat Al-Qur'an serempak.

Mereka mulai dan berhenti dalam putaran, bergema seperti meriam melintasi lanskap becak, kedai teh, dan saluran pembuangan terbuka yang berantakan.

Baca Juga: Mahasiswi Afghanistan Marah-marah dan Sebut Taliban Sekelompok Boneka Biadab

Di sinilah ideologi Taliban didirikan. Ini bukan Afganistan, juga bukan Timur Tengah. Ini bahkan bukan negara mayoritas Muslim. Ini adalah kota kecil di India sekitar 100 mil sebelah utara ibu kota, New Delhi. Sebagaimana NPR dalam artikelnya mengulas akar dari ideologi Taliban yang saat ini ada, dikutip Kamis (9/9/2021). 

Lebih dari 150 tahun yang lalu, di sinilah para cendekiawan Muslim memulai sebuah seminari yang juga menjadi jalinan politik pada masa itu. Seminari Darul Uloom Deoband, yang didirikan pada tahun 1866, mengajarkan bahwa dengan kembali ke prinsip-prinsip inti Islam, Muslim India dapat melawan pemerintahan kolonial Inggris. Kurang dari satu dekade sebelumnya, mahkota Inggris telah mengambil alih India dari East India Company. Mughal –Muslim– penguasa sebelumnya telah ditaklukkan.

"Inggris telah mengambil alih. Kemuliaan Muslim telah memudar. Jadi ada semacam keadaan putus asa dalam diri Muslim," kata Luv Puri, seorang peneliti, penulis dan kolumnis. "Kemudian mereka memutuskan sudah waktunya untuk mendapatkan kembali kejayaan Islam. Dan mari kita mulai sebuah gerakan."

Gerakan yang mereka mulai dikenal sebagai Deobandi Islam. Para penganutnya kemudian bergabung dengan perjuangan kemerdekaan Mahatma Gandhi. Setelah pemisahan India, mereka menyebar ke seluruh Asia Selatan dan mendirikan seminari, atau madrasah, mengajarkan versi Islam yang keras —khususnya di sepanjang perbatasan Pakistan-Afghanistan.

Dan di sanalah mereka mendidik siswa mereka yang paling terkenal: Taliban.

ldeoband-25-_custom-8df3c7516c48c06d335956518426b0006f65e303-s800-c85.webp

Akar Taliban sebenarnya ada di negara mayoritas Hindu

Almarhum pendiri Taliban, Mullah Mohammad Omar, lulus dari seminari Deobandi di Pakistan, bersama dengan beberapa pemimpin Taliban lainnya. Tapi sementara penguasa baru Afghanistan menyebut diri mereka Deobandi, ulama di sini di tempat kelahiran Deobandi Islam sangat ingin menjauhkan diri dari Taliban, bahkan jika mereka kadang-kadang memuji mereka.

"Taliban mengatakan mereka melakukan apa yang kami lakukan di India. Cara kami mengusir Inggris dari India, itulah yang dilakukan Taliban di Afghanistan. Mereka mengusir orang luar: pertama Rusia, lalu Amerika," Maulana Arshad Madani, 80 tahun kepala sekolah Darul Uloom, mengatakan kepada NPR di kediamannya tepat di luar gerbang batu bata berhias dinding seminari itu. "Apa yang mereka katakan benar."

Tetapi Madani —dan semua orang yang ditemui NPR di Deoband— menolak kontak apa pun dengan Taliban dan tampak tidak nyaman dengan hubungan apa pun dengan mereka.

"Mereka menyebut diri mereka Deobandi, tetapi 99% dari Taliban bahkan tidak pernah mengunjungi India. Kami tidak memiliki hubungan dengan mereka," kata Madani. "Taliban mengatakan ide panduan kami -untuk tidak diperbudak oleh siapa pun- berasal dari seorang sarjana Deobandi yang telah pergi [ke Pakistan dan Afghanistan]. Selain itu, tidak ada hubungannya."

ldeoband-14-_custom-d263dc86f90c259ec04f00307807721420cc79b9-s800-c85.webp

Para ahli mengatakan dia benar, bahwa versi Islam Taliban menyimpang dari gerakan Deobandi yang asli di tahun-tahun terakhir abad ke-20.

“[versi] Deobandi India adalah klasik, sedangkan yang di Pakistan dan Afghanistan adalah neo-Deobandi,” jelas Soumya Awasthi, pakar keamanan di Vivekananda International Foundation, sebuah wadah pemikir di New Delhi. "Saya menyebutnya 'neo-Deobandi' karena ia menyimpang dari ajaran Islam Deobandi yang sebenarnya. Ia memiliki aliran Wahhabisme di dalamnya," katanya.

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini