Jubir Pers Gedung Putih Bilang Taliban Larang Pesawat Sewaan Gegara...

Jubir Pers Gedung Putih Bilang Taliban Larang Pesawat Sewaan Gegara... Kredit Foto: Getty Images/Chip Somodevilla

Sekretaris pers Gedung Putih Jen Psaki mengatakan pada Rabu (8/9/2021) bahwa pemerintahan Presiden Joe Biden "tidak akan mengizinkan" penerbangan charter dengan penumpang. Penerbangan yang dilarang adalah pesawat yang tidak diperiksa dari Afghanistan untuk mendarat di pangkalan militer Amerika, karena masalah keamanan.

"Kami tidak memiliki peran dalam mencegah penerbangan lepas landas," kata Psaki kepada wartawan, dikutip laman Fox News, Kamis (9/9/2021).

Baca Juga: Pesawat Evakuasi Amerika Gagal Lepas Landas karena Ditahan Taliban, Terungkap Alasannya

“Kami tidak berada di darat, jadi itu bukan sesuatu yang dilakukan pemerintah AS. Pada saat yang sama, beberapa pesawat ini dan beberapa masalah [termasuk] di mana mereka akan mendarat,” katanya.

Menurut Psaki, pemerintahan Biden terus "menekan Taliban" atas masalah penerbangan evakuasi, banyak di antaranya berisi orang Amerika, tidak diizinkan meninggalkan Afghanistan.

Psaki mencatat bahwa "sejumlah pesawat ini" yang berusaha meninggalkan Afghanistan mungkin memiliki "segelintir orang Amerika, tetapi mereka mungkin memiliki beberapa ratus orang" yang tidak memiliki dokumentasi identitas yang tepat.

"Mereka mungkin memiliki beberapa ratus orang di mana kami tidak memiliki manifes untuk mereka, kami tidak tahu apa protokol keamanan untuk mereka, kami tidak tahu apa dokumentasi mereka," kata Psaki, menggambarkan situasinya sebagai salah satu "pilihan sulit yang Anda hadapi dalam pemerintahan."

"Apakah kita akan mengizinkan pesawat dengan ratusan orang di mana kita tidak tahu siapa mereka, kita tidak tahu protokol keamanan apa yang telah diberlakukan, untuk mendarat di pangkalan militer AS," kata Psaki, mencatat bahwa ada "beberapa pesawat sewaan lepas landas."

Komentar Psaki muncul kurang dari dua minggu setelah ribuan orang Amerika dan sekutu Afghanistan, beberapa di antaranya belum diperiksa secara menyeluruh sebelum tiba di Amerika, melarikan diri dari Afghanistan karena pengambilalihan Taliban.

Seperti dilaporkan sebelumnya, Departemen Luar Negeri menolak untuk memberikan persetujuan resmi untuk penerbangan evakuasi pribadi dari Afghanistan untuk mendarat di negara ketiga, meskipun departemen mengakui bahwa otorisasi resmi kemungkinan akan diperlukan untuk pesawat mendarat di negara-negara tersebut, sebuah email yang ditinjau oleh Fox News menunjukkan.

Di tiga pangkalan militer AS di Eropa – Ramstein, Jerman; Sigonella, Italia; dan Rota, Spanyol – FBI, Bea Cukai dan Perlindungan Perbatasan dan NCIS memiliki ratusan agen yang mengawasi penyaringan sekitar 17.000 pengungsi Afghanistan.

Diperkirakan 100 pengungsi Afghanistan yang menuju dari Afghanistan ke Amerika Serikat telah ditandai karena kemungkinan memiliki hubungan dengan organisasi teroris, termasuk Taliban, menurut laporan baru-baru ini dari NBC News.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini