Gercep! China Anggarkan Ratusan Juta Yuan hingga Jutaan Vaksin untuk Taliban

Gercep! China Anggarkan Ratusan Juta Yuan hingga Jutaan Vaksin untuk Taliban Kredit Foto: Chinese Foreign Ministry

China mengumumkan pada Rabu (8/9/2021) akan mengirim bantuan kemanusiaan darurat termasuk makanan, obat-obatan, dan vaksin COVID-19, setelah Taliban mengumumkan anggota kunci dari pemerintah sementara yang baru.

Penasihat Negara China dan Menteri Luar Negeri Wang Yi mengatakan hal itu ketika menghadiri Pertemuan Menteri Luar Negeri bersama lima negara tetangga Afghanistan lainnya. Wang mengumumkan bahwa China akan memberikan 3 juta dosis vaksin COVID-19 ke Afghanistan. China juga memberi bantuan kemanusiaan darurat senilai 200 juta yuan ($31 juta) termasuk makanan, obat-obatan, dan bahan lainnya untuk musim dingin.

Baca Juga: Sambutan Hangat China atas Pemerintahan Baru Afghanistan

Dia mengatakan, seperti dilaporkan Global Times, masa depan Afghanistan masih penuh ketidakpastian karena pemerintah yang didirikan oleh Taliban adalah "sementara." Wang mengatakan kepada para menteri luar negeri dari Pakistan, Iran, Tajikistan, Uzbekistan dan Turkmenistan bahwa semua tetangga Afghanistan dapat bekerja sama di berbagai bidang.

Termasuk membantu Afghanistan untuk memperkuat pencegahan epidemi COVID-19, menjaga pelabuhan perbatasan tetap terbuka, memperkuat manajemen dan kontrol terhadap pengungsi, memberikan bantuan kemanusiaan, memperdalam kerja sama kontraterorisme dan melakukan operasi antinarkoba.

Wang mendesak Taliban untuk mengambil tindakan nyata untuk menahan dan menyerang teroris, dan meminta semua pihak untuk memperkuat pembagian intelijen dan kontrol perbatasan untuk menangkap dan melenyapkan kelompok teroris yang melarikan diri dari Afghanistan.

Wang juga menekankan bahwa AS dan sekutunya harus bertanggung jawab penuh untuk memberikan bantuan ekonomi dan kemanusiaan kepada rakyat Afghanistan karena mereka adalah pencipta masalah di Afghanistan.

Apa yang bisa dilakukan China?

China akan tetap tenang dan memperhatikan tindakan Taliban dalam langkah selanjutnya dan tidak akan segera mengakui pemerintah sementara, kata Pan Guang, pakar senior kontraterorisme dan studi Afghanistan di Akademi Ilmu Sosial Shanghai.

Dia mencatat bahwa di antara yang diumumkan nama di pemerintahan sementara, banyak pejabat Taliban masih dalam daftar sanksi PBB. Apa yang dapat dilakukan China sekarang adalah mempertahankan kontak yang diperlukan dengan Taliban di bidang kegiatan ekonomi normal dan pertukaran orang-ke-orang.

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini