Dibuka Habis! China Danai Pembentukan Jaringan Teroris Haqqani Afghanistan setelah Taliban...

Dibuka Habis! China Danai Pembentukan Jaringan Teroris Haqqani Afghanistan setelah Taliban... Kredit Foto: AP Photo

Pejabat China menandai pembentukan pemerintah sementara Taliban dengan meluncurkan bantuan senilai $31 juta. Angka ini lebih dari tiga kali lipat jumlah yang ditawarkan FBI untuk informasi yang mengarah pada penangkapan teroris yang sekarang menjalankan keamanan internal Afghanistan.

"Pihak China sangat mementingkan pengumuman pemerintah sementara Taliban Afghanistan," kata juru bicara Kementerian Luar Negeri China Wang Wenbin, Rabu (8/9/2021), mengutip laporan Washington Examiner.

Baca Juga: Gercep! China Anggarkan Ratusan Juta Yuan hingga Jutaan Vaksin untuk Taliban

“Ini adalah langkah penting dalam memulihkan ketertiban dalam negeri dan bergerak menuju rekonstruksi pascaperang,” tambahnya.

Sementara itu, Menteri Luar Negeri Antony Blinken membuat catatan kritik yang bersahaja, mengamati bahwa beberapa pemain kekuasaan "memiliki rekam jejak yang sangat menantang" - termasuk menteri dalam negeri yang baru diangkat Sirajuddin Haqqani, yang dicari oleh FBI, dan empat alumni Teluk Guantanamo.

Meskipun nada mereka berbeda, baik pejabat China maupun AS dihadapkan pada prospek krisis pengungsi yang tidak diinginkan dari Afghanistan, meskipun mereka tidak setuju tentang cara mencegahnya.

“Itu tentu saja tidak memenuhi uji inklusivitas, dan itu termasuk orang-orang yang memiliki rekam jejak yang sangat menantang,” kata Blinken saat jumpa pers di Pangkalan Udara Ramstein, di mana ia bertemu dengan Menteri Luar Negeri Jerman Heiko Maas.

“Keterlibatan kami dengan Taliban dan dengan pemerintah, sementara atau jangka panjang, akan bertujuan untuk memajukan kepentingan nasional, memajukan kepentingan kami, kepentingan mitra kami,” ujar Blinken.

Peran baru Haqqani sebagai menteri dalam negeri dapat memungkinkan dia untuk mewakili pendakian ke puncak kekuasaan di Afghanistan, sembilan tahun setelah Amerika Serikat menetapkan Jaringan Haqqani sebagai organisasi teroris asing dan satu dekade setelah serangan terhadap Kedutaan Besar AS di Kabul.

Organisasi tersebut, yang telah lama dianggap di Washington sebagai “lengan sesungguhnya” dari badan Intelijen Antar-Layanan Pakistan, mendapatkan reputasi di kalangan intelijen AS sebagai “kelompok pemberontak paling mematikan dan canggih” di Afghanistan.

“Jaringan Haqqani sejujurnya, menurut pendapat saya, adalah musuh terbesar kami dalam kelompok-kelompok jihad itu,” kata Jeff Smith dari Heritage Foundation kepada Washington Examiner.

"Mereka adalah aktor terburuk di seluruh kelompok ... Dia bisa menjadi tokoh paling kuat di negara ini, yang saya tahu, jika dia mendapat dukungan ISI dan dia mengendalikan pasukan keamanan internal."

Pejabat Departemen Luar Negeri berusaha untuk membedakan Jaringan Haqqani dan Taliban ketika evakuasi dari bandara Kabul menekan pasukan AS dan diplomat Amerika ke dekat Taliban.

"Jaringan Haqqani adalah organisasi teroris yang ditunjuk. Kami tidak berkoordinasi dengan Jaringan Haqqani," kata juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price saat itu.

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini