Kalau Gatal Akibat Gigitan Nyamuk Jangan Digaruk, Ini Akibatnya

Kalau Gatal Akibat Gigitan Nyamuk Jangan Digaruk, Ini Akibatnya Kredit Foto: Republika

Gatal yang disebabkan oleh gigitan nyamuk memang cukup mengganggu. Tak jarang kita langsung menggaruk area yang gatal tersebut, meski sebetulnya cara itu tidak disarankan oleh dokter.

Menggaruk akan melepaskan histamin yang menyebabkan bekas gigitan nyamuk menjadi lebih gatal dan membuat luka sembuh lebih lama. Sebaiknya, oleskan losion kalamin atau krim antigatal alih-alih menggaruknya.

Baca Juga: Sedang Diet? Yuk Optimalkan dengan Mengonsumsi Seledri, Ini Manfaatnya

"Kebanyakan losion dan krim menciptakan sensasi dingin yang untuk sementara meredakan gatal dan ketidaknyamanan," kata kepala bagian kedokteran dan sains di Dermapharm, Tim Mentel, dikutip dari laman Insider, Kamis.

Selain losion kalamin, gatal akibat gigitan nyamuk bisa diredakan menggunakan lkrim hidrokortison dan antihistamin. Krim hidrokortison boleh dipakai jika Anda belum menggaruk sama sekali, karena krim ini tidak boleh dioleskan pada kulit yang rusak.

Sementara itu, krim antihistamin bekerja dengan melawan pelepasan histamin tubuh untuk mengurangi rasa gatal. Namun, sebelum menggunakan krim ini, Anda harus berkonsultasi dengan dokter, karena dalam beberapa kasus, mungkin memiliki efek samping yang merugikan.

Antihistamin juga dapat diminum sebagai tablet oral. Krim mungkin bekerja lebih baik untuk meredakan gatal dan akan membantu menghindari efek samping seperti kantuk, yang umum terjadi pada antihistamin oral. Namun, antihistamin oral masih bisa membantu.

"Antihistamin oral dapat meredakan rasa gatal dan tersedia tanpa resep," kata Dokter spesialis kulit di Stony Brook University Hospital New York, Tara L Kaufmann.

Selain dengan krim atau obat-obatan, Anda juga mengompres area yang gatal dengan air es atau panas. Menurut Mentel, mengompres dapat mengatasi rasa gatal dan membuatnya lebih cepat sembuh. Untuk durasi kompres air dingin disarankan selama 10 menit, sementara air hangat selama 3-5 detik sekali.

Baca Juga: Studi: Folat Berperan Besar dalam Mencegah Penyakit Alzheimer

“Tapi jangan terlalu panas atau dingin juga. Sebab jika terlalu panas, Anda bisa berisiko terbakar, sementara terlalu dingin bisa mengiritasi kulit. Jadi pakai kompresan air yang cukup panas atau dingin untuk mengalihkan perhatian dari rasa gatal, namun tetap aman,” kata dia.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini