Ini yang Berubah dari Kim Jong-un pada Parade Militer Korea Utara

Ini yang Berubah dari Kim Jong-un pada Parade Militer Korea Utara Kredit Foto: KCNA

Penampilan Kim Jong Un yang lebih langsing menjadi daya tarik utama dalam parade militer di ibu kota Korea Utara, Pyongyang.

Parade tersebut, memperlihatkan para petugas kesehatan masyarakat berbaris dengan masker gas dan pakaian hazmat untuk menunjukkan kekuatan melawan pandemi Covid-19.

Baca Juga: Rayakan HUT ke-73, Parade Militer Korea Utara Berbeda karena Tanpa Rudal

Pemimpin Korea Utara itu kini bertubuh kurus, mengenakan setelan abu-abu pucat dan dasi yang serasi untuk acara perayaan ulang tahun ke-73 negara itu.

Dia terlihat tersenyum saat menyaksikan prosesi itu, meskipun tidak menampilkan rangkaian rudal balistik seperti biasa.

"Sungguh mengejutkan betapa Kim Jong Un terlihat lebih sehat di foto-foto ini dari kemarin," tulis jurnalis dan peneliti rezim jahat Martyn Williams di Twitter.

“Bagaimanapun dia melakukannya—dan ada teori—dia terlihat jauh lebih baik daripada yang dia lakukan beberapa bulan lalu,” tambahnya.

Ryan Chan, koresponden Oriental Daily News Hong Kong, mentweet bahwa dia “belum pernah melihat Kim Jong Un dalam bentuk tubuh yang lebih sehat sebelumnya.”

Kim, yang tampaknya tidak menyampaikan pidato selama acara tersebut, terlihat mencium anak-anak yang memberinya bunga dan melambai kepada orang banyak.

Kemudian, dia mengambil tempatnya di balkon yang menghadap ke Kim Il Sung Square, dinamai sesuai nama kakeknya yang mendirikan negara pada 1948. 

Kim Jong Un telah menjadi berita utama dalam beberapa pekan terakhir karena lingkar pinggangnya yang menyusut, dilansir dari New York Post, Jumat (10/9/2021).

Badan Intelijen Nasional Korea Selatan memperkirakan bahwa mantan diktator yang gemuk itu telah menyusut hingga 44 pound.

Gambar terbaru dari pemimpin yang terkenal tertutup dan gemuk, yang sebelumnya memiliki berat badan 308 pon, menunjukkan bahwa lelaki berusia 37 tahun itu telah kehilangan banyak berat badan, memicu spekulasi baru tentang kesehatannya.

Para ahli mengatakan parade tersebut mencerminkan tantangan berat yang dihadapi negara itu karena ekonominya yang porak-poranda semakin tertekan oleh berlanjutnya sanksi yang dipimpin AS, penutupan perbatasan terkait pandemi, dan banjir yang menyebabkan kekurangan pangan dalam beberapa tahun terakhir.

“Parade menunjukkan bahwa pemerintah merasa perlu untuk membangun persatuan di dalam negeri – penduduk jelas menderita di tengah pandemi dan keluhan sosial kemungkinan meningkat,” kata Hong Min, seorang analis di Institut Unifikasi Nasional Korea Selatan.

“Korea Utara perlu menegakkan disiplin seperti militer sambil memobilisasi warga sipilnya dalam kampanye untuk membangun kembali ekonomi dan daerah yang rusak akibat banjir. Tidak banyak cara bagi kepemimpinan untuk mendorong dan memotivasi mereka, selain menampilkan mereka di parade televisi,” kata Hong.

Dia mengatakan akan bermasalah bagi Pyongyang untuk memamerkan senjata provokatif dan menciptakan gesekan diplomatik ketika perlu bergantung pada dunia luar untuk vaksin Covid-19.

Kantor Berita Pusat Korea memuji pekerja anti-virus karena "dengan tegas melindungi keamanan negara dan rakyatnya dari pandemi di seluruh dunia."

Ri Il Hwan, anggota Politbiro Partai Buruh yang berkuasa, mengatakan dalam pidatonya bahwa Pyongyang akan terus memperkuat kemampuan pertahanan negara dan dengan tegas membela martabat dan kepentingan fundamental rakyat dan menyelesaikan segala sesuatu dengan caranya sendiri dengan upaya sendiri.

Negara ini belum mengonfirmasi kasus Covid-19, tetapi menutup perbatasan dan memberlakukan tindakan pencegahan yang ketat karena menganggap pandemi sebagai masalah kelangsungan hidup nasional.

Lihat Sumber Artikel di Suara.com Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Suara.com. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Suara.com.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini