Kisah Perusahaan Raksasa: Volvo, Manufaktur Truk Papan Atas Kebanggaan Swedia

Kisah Perusahaan Raksasa: Volvo, Manufaktur Truk Papan Atas Kebanggaan Swedia Kredit Foto: AP Photo

Volvo mengakuisisi 13 persen saham di pabrikan truk Jepang Nissan Diesel (kemudian berganti nama menjadi UD Trucks) dari Nissan (bagian dari Aliansi Renault-Nissan) selama tahun 2006, menjadi pemegang saham utama. Volvo Group mengambil kepemilikan penuh atas Nissan Diesel pada tahun 2007 untuk memperluas kehadirannya di pasar Asia Pasifik.

Renault menjual 14,9 persen saham mereka di Volvo pada Oktober 2010 (terdiri dari 14,9 persen modal saham dan 3,8 persen hak suara) seharga 3,02 miliar euro. Penjualan saham ini membuat Renault memiliki sekitar 17,5 persen hak suara Volvo.

Renault menjual sisa saham mereka pada Desember 2012 (terdiri dari 6,5 persen dari modal saham dan 17,2 persen hak suara pada saat transaksi) seharga 1,6 miliar euro, meninggalkan grup investasi industri Swedia Aktiebolaget Industrivärden sebagai pemegang saham terbesar, dengan 6,2 persen dari modal saham dan 18,7 persen hak suara.

Pada tahun yang sama, Volvo menjual Volvo Aero ke perusahaan Inggris GKN.Pada tahun 2017 pemilik Volvo Cars Geely menjadi pemegang saham Volvo terbesar berdasarkan jumlah saham setelah mengakuisisi 8,2 persen saham, menggantikan Industrivärden. Industrivärden memiliki lebih banyak hak suara daripada Geely (Geely mendapatkan 15,8 persen).

Pada bulan Desember 2013, Volvo menjual divisi Sewa Peralatan Konstruksi Volvo ke Platinum Equity. Pada tahun 2014, Volvo's Volvo Construction Equipment mengakuisisi divisi manufaktur truk angkut Terex Corporation, yang mencakup lima model truk dan fasilitas manufaktur di Motherwell, Skotlandia.

Pada November 2016, Volvo mengumumkan niatnya untuk melepaskan divisi Penjualan Pemerintahnya, yang sebagian besar terdiri dari Pertahanan Truk Renault dari Renault Trucks tetapi juga dari Panhard, ACMAT, Mack Defense di Amerika Serikat, dan Volvo Defense.Proyek untuk menjual divisi tersebut kemudian ditinggalkan dan, pada Mei 2018, Volvo menata ulang Renault Trucks Defense dan menamainya Arquus.

Volvo kini terus meningkatkan aktivitas intinya mulai dari produksi, distribusi, dan penjualan seperti truk, bus, dan peralatan konstruksi. Volvo juga terdaftar sebagai pemasok sistem penggerak kelautan dan industri serta layanan keuangan.

Investasi terbaik ialah investasi leher ke atas. Yuk, tingkatkan kemampuan dan keterampilan diri Anda dengan mengikuti kelas-kelas di WE Academy. Daftar di sini.

Tampilkan Semua
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini