Makanan Ini Bisa Menurunkan Risiko Penyakit Stroke Hingga 20%

Makanan Ini Bisa Menurunkan Risiko Penyakit Stroke Hingga 20% Kredit Foto: Republika

Pola hidup turut memengaruhi risiko stroke dan penyakit jantung. Itu artinya, stroke bisa dicegah.

Studi peneliti di Jepang menunjukkan bahwa makan kacang kulit dapat menurunkan risiko terkena stroke iskemik atau penyakit kardiovaskular dibandingkan dengan mereka yang tidak mengonsumsinya.

"Kami menunjukkan untuk pertama kalinya bahwa penurunan risiko kejadian stroke iskemik yang terkait dengan konsumsi kacang yang lebih tinggi pada populasi Asia," kata penulis utama studi, Satoyo Ikehara, dilansir laman Express UK, Jumat (10/9).

Hasil studi menunjukkan bahwa menambahkan kacang ke dalam diet memiliki efek menguntungkan pada pencegahan strok iskemik. Kacang mengandung nutrisi bertindak sebagai pencegah komplikasi jantung.

"Asam lemak tak jenuh tunggal, asam lemak tak jenuh ganda, mineral, vitamin, dan serat makanan membantu menurunkan risiko penyakit kardiovaskular dengan mengurangi faktor risiko, termasuk tekanan darah tinggi, kadar kolesterol jahat dalam darah, dan peradangan kronis," ujar Ikehara.

Baca Juga: Mudah! Gula Darah Auto Normal dengan Melakukan Beberapa Hal Sederhana Ini

Untuk lebih memahami hubungan antara asupan kacang dan risiko stroke, para peneliti merekrut total 74 ribu pria dan wanita Jepang berusia antara 45 tahun hingga 74 tahun. Peserta diminta menyelesaikan survei gaya hidup yang komprehensif, yang mencakup kuesioner tentang frekuensi konsumsi kacang. Selama masa tindak lanjut 15 tahun, kejadian stroke dan penyakit jantung iskemik diperlihatkan oleh catatan rumah sakit.

Temuan mengungkapkan bahwa makan sekitar empat sampai lima kacang kulit per hari dikaitkan dengan risiko 20 persen lebih rendah terkena stroke iskemik dibandingkan dengan diet tanpa kacang. Selanjutnya, makan empat sampai lima kacang dapat mengurangi total risiko strok sebesar 16 persen dan risiko penyakit kardiovaskular sebesar 13 persen.

"Menambahkannya sedikit saja ke dalam makanan seseorang bisa menjadi pendekatan yang sederhana tapi efektif untuk membantu mengurangi risiko penyakit kardiovaskular," kata Ikehara.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini