Rusia Ogah Tangani Pengungsi Afghanistan Sendirian, Eh Senggol-senggol Dunia...

Rusia Ogah Tangani Pengungsi Afghanistan Sendirian, Eh Senggol-senggol Dunia... Kredit Foto: Reuters TV

Pemerintah Rusia mendesak adanya upaya bersama negara-negara di dunia untuk mengatasi masalah pengungsi Afghanistan. 

Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov berbicara dalam konferensi pers setelah bertemu Menteri Luar Negeri Qatar Mohammed Al Thani, dengan mengatakan keprihatinan atas meningkatnya pengungsi dari Afghanistan terus terjadi. Banyak orang dari negara itu yang mencoba melarikan diri setelah Taliban kembali berkuasa dan segera membentuk pemerintahan. 

Baca Juga: Ini Alasan Rusia Ogah Buru-buru Akui Pemerintah Taliban

“Kami menekankan perlunya menyelesaikan masalah ini segera dan penting untuk melibatkan semua negara,” ujar Lavrov, dilansir Ani News, Minggu (12/9/2021). 

Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi (UNHCR) bulan lalu memperkirakan bahwa 500 ribu warga Afghanistan akan meninggalkan negara Asia Selatan itu dalam empat bulan ke depan. Meski demikian, menurut UNHCR, sampai saat ini belum ada migrasi massal.

Tetapi, dengan situasi yang terus berkembang tentu akan menyebabkan sejumlah besar orang meninggalkan negara itu. UNHCR meminta negara-negara tetangga untuk menjaga perbatasan mereka terbuka bagi para pengungsi Afghanistan.

Sementara itu, Program Pangan Dunia (WFP) telah meminta Perserikatan Bangsa-Bangsa memberi organisasi itu 12 juta dolar AS untuk menyediakan makanan bagi warga Afghanistan yang membutuhkan.

Selain masalah Taliban yang dikhawatirkan akan kembali memberlakukan aturan ekstrem kembali, yang secara khusus dinilai melanggar hak asasi manusia dan perempuan, jumlah pengangguran dan masalah keamanan telah memaksa mereka untuk meninggalkan negara itu. 

Investasi terbaik ialah investasi leher ke atas. Yuk, tingkatkan kemampuan dan keterampilan diri Anda dengan mengikuti kelas-kelas di WE Academy. Daftar di sini.

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini