BRGM Gandeng PGI Gelar Sekolah Lapang Petani Gambut di Kalteng

BRGM Gandeng PGI Gelar Sekolah Lapang Petani Gambut di Kalteng Kredit Foto:

Ditengah maraknya Karhutla di beberapa provinsi di Indonesia, upaya pencegahan perlu digalakkan dengan melibatkan berbagai pemangku kepentingan. Upaya ini juga perlu melibatkan pemuka agama. 

Pendekatan dengan melibatkan pemuka agama juga dilakukan oleh Badan Restorasi Gambut dan Mangrove (BRGM) diantaranya dengan Pimpinan Pusat Muhammadiyah dan Persekutuan Gereja-gereja di Indonesia (PGI). 

Kerjasama BRGM dan PGI, tutur Pendeta Jimmy Sormin, perwakilan PGI Pusat, bukan hal baru. Pasalnya, BRGM yang sebelumnya BRG, bersama PGI telah berhasil menjalankan Program Gereja Sahabat Alam yang tujuannya untuk menyebarluaskan pesan perlindungan alam untuk jemaat gereja dengan bahasa keimanan. 

Tahun ini, tambah Pdt. Jimmy, kerjasamanya dilanjutkan melalui Sekolah Lapang Petani Gambut, untuk memberikan pembekalan kepada jemaat gereja agar dapat mengelola lahan tanpa bakar

Kegiatan yang dilaksanakan dari tanggal 26 - 29 Agustus 2021 di Kecamatan Buntoi, Kabupaten Pulang Pisau, Kalimantan Tengah (Kalteng) ini melibatkan 30 peserta yang terdiri dari pendeta, vikaris, diaken, penatua dan mahasiswa. 

“Sebagian peserta memang sudah terbiasa dengan pertanian lahan gambut, namun sebagian lainnya belum, sehingga kami memberi pengetahuan dan keterampilan memanfaatkan lahan secara organik, efisien, ramah lingkungan dan berkelanjutan,” ungkap Pdt. Jimmy.

Kegiatan SLPG, tutur Pdt. Jimmy disambut baik dan memang sangat dibutuhkan di Kalteng, di mana warga gereja maupun masyarakat hidup berdampingan dengan ekosistem gambut dan sebagian bekerja sebagai petani. 

Hal serupa juga disampaikan Ketua PGI wilayah Kalteng, Pendeta Mediorapano, “mereka (peserta) sangat antusias, harapannya jelas ingin lahan gambut dapat dikelola dengan baik, dimanfaatkan dan dapat memberikan keuntungan ekonomi," ucapnya. 

Para peserta pun, ungkap Pdt. Mediorapano, mengaku bersyukur telah mengikuti SLPG yang membekali mereka dengan pengetahuan dan keterampilan, serta jaringan atau pertemanan baru yang peduli terhadap persoalan lingkungan hidup, terutama ekosistem gambut.  

Lebih lanjut dirinya berharap, ke depan dapat dilakukan pertemuan lanjutan untuk mengevaluasi apa yang telah dilakukan pasca SLPG, serta memberi tambahan pembekalan. Jika berhasil, maka komunitas gereja ini akan menjadi acuan dalam pelaksanaan SLPG berikutnya di Kalteng. 

Kepala Kelompok Kerja Bidang Edukasi dan Sosialisasi, Suwignya Utama menyampaikan program ini merupakan solusi yang ditawarkan kepada masyarakat karena adanya larangan pembukaan lahan dengan cara membakar. 

SLPG, menurut Suwignya, selain memperkenalkan praktik pertanian organik, pengelolaan lahan tanpa bakar juga diharap dapat melahirkan petani inovator  yang bisa menghasilkan nutrisi tanaman dan pupuk buatan sendiri.

Pada kegiatan ini, BRGM juga menyerahkan mini traktor dan beberapa perlengkapan pertanian lainnya kepada PGI wilayah Kalteng. Peralatan ini juga langsung digunakan untuk praktik pertanian organik dalam mengelola tanah dan menanam beberapa komoditas tumbuhan di lahan Gereja Buntoi. 

"SLPG ini merupakan kontribusi BRGM dalam pencegahan Karhutla, terutama di lahan gambut," ujar Suwignya

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini