Studi Mengungkapkan Bahwa Meski Sudah Vaksinasi 1 dari 500 Orang Masih Terkena Covid-19

Studi Mengungkapkan Bahwa Meski Sudah Vaksinasi 1 dari 500 Orang Masih Terkena Covid-19 Kredit Foto: Republika

Banyak individu yang divaksinasi lengkap tertular virus corona. Akibatnya, segelintir orang mulai meragukan efektivitas vaksin

Para peneliti telah melakukan penelitian untuk menjawab mengapa kasus terobosan (terinfeski virus meski sudah divaksinasi) seperti itu terjadi secara teratur. Tampaknya beberapa hal sebenarnya dapat meningkatkan peluang Anda tertular virus SARs-COV-2, bahkan ketika Anda telah menerima kedua dosis vaksin.

Dilansir di Times of India pada Ahad (12/9), infeksi terobosan terjadi ketika seseorang tertular virus bahkan setelah divaksinasi sepenuhnya. Dia tetap tanpa gejala atau mengembangkan gejala ringan hingga sedang, sementara beberapa bahkan mungkin menyerah pada virus, tapi diyakini merupakan kejadian langka.

Baca Juga: Studi: Selain Melawan Virus, Vaksin Juga Baik untuk Kesehatan Mental

Selain itu, gejala Covid-19 yang dialami oleh orang yang divaksinasi lengkap mungkin berbeda dari gejala aslinya. Menurut data dari aplikasi ZOE COVID Symptom Study, beberapa gejala infeksi terobosan adalah sakit kepala, pilek, bersin, sakit tenggorokan, kehilangan bau dan rasa.

Laporan menunjukkan pilek adalah gejala kedua yang paling sering dilaporkan di aplikasi setelah sakit kepala, yang hanya mempersulit untuk membedakan gejala Covid-19 selain gejala pilek. Infeksi Covid-19 tidak membedakan antara manusia dan dapat ditularkan oleh siapa saja, baik orang dewasa maupun anak-anak. Mereka yang divaksinasi lengkap juga bisa terkena virus dan mengembangkan gejala. 

Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh para peneliti dari Inggris, sekitar 0,2 persen dari populasi atau satu orang di setiap 500 mengalami infeksi terobosan setelah divaksinasi penuh. Namun, penelitian menetapkan tidak semua orang memiliki risiko yang sama untuk tertular virus. Faktor-faktor tertentu dapat menunjukkan siapa yang lebih berisiko atau seberapa baik orang yang divaksinasi terlindungi.

Baca Juga: Studi Terbaru: Vaksin Terbukti Ampuh Mengurangi Risiko Efek Jangka Panjang Covid-19

Sesuai data yang diberikan oleh The Public Health England, dua dosis vaksin Pfizer terhadap varian Alpha kurang terlindungi, menurunkan risiko terkena gejala Covid-19 sebesar 93 persen. Untuk varian Delta, tingkat proteksinya semakin turun hingga 88 persen. Laporan menunjukkan itu bekerja dengan cara yang sama untuk vaksin AstraZeneca juga yang merupakan vaksin Covishield India.

Ini hanya menunjukkan, jenis varian yang menginfeksi orang yang divaksinasi lengkap menentukan seberapa parah infeksi dalam dirinya. Sebanyak varian meningkatkan peluang Anda untuk mendapatkan infeksi terobosan, demikian pula, jenis vaksin yang Anda dapatkan juga memainkan peran penting. Jadi, tergantung pada vaksin yang Anda dapatkan, risiko Anda terkena infeksi terobosan mungkin akan terpengaruh.

Ketika Anda terinfeksi virus corona, tubuh Anda menghasilkan respons kekebalan yang kuat untuk melawan patogen mematikan. Bahkan ketika Anda menerima vaksin Covid-19, itu mengaktifkan sistem kekebalan Anda untuk menghasilkan antibodi penangkal virus. Semua proses ini menunjukkan sistem kekebalan seseorang memainkan peran penting dalam menentukan seberapa baik mereka terlindungi dari infeksi.

Baca Juga: Waduh... Mengalami Long Covid-19, Pria Ini Hanya Bisa Mencium Bau Rokok

Faktor lain yang dapat memengaruhi tingkat perlindungan Anda terhadap virus, bahkan setelah divaksinasi adalah durasi waktu sejak vaksinasi. Diyakini bahwa kekebalan yang diinduksi vaksin dapat berkurang seiring waktu, yang mungkin menjadi alasan di balik lonjakan infeksi terobosan. 

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini