Bos CIA Era Obama Bilang Mundurnya Joe Biden dari Afghanistan Perkuat Al-Qaeda

Bos CIA Era Obama Bilang Mundurnya Joe Biden dari Afghanistan Perkuat Al-Qaeda Kredit Foto: AP/Carolyn Kaster

Mantan Direktur CIA Obama Michael Morell mengatakan pada Minggu (12/9/2021) bahwa mundurnya Presiden Joe Biden yang kacau dari Afghanistan dan pengambilalihan Taliban berikutnya "benar-benar mengilhami" para jihadis dan memberanikan para teroris di seluruh dunia.

Morell, yang dua kali menjabat sebagai penjabat direktur CIA di bawah pemerintahan Obama-Biden dan dianggap sebagai calon presiden terpilih Joe Biden untuk posisi yang sama, mengatakan kepada CBS "Face the Nation on Sunday" bahwa Taliban kemungkinan akan "mengalir kembali" ke Afghanistan, membuat wilayah itu "lebih berbahaya daripada tempat lain di planet ini."

Baca Juga: Bareng Panglima Militer Pakistan, Bos CIA Arahkan Fokus ke Afghanistan

"Saya pikir Taliban memenangkan perang di Afghanistan, dan kemudian jalan keluar kami terjadi, telah benar-benar mengilhami para jihadis di seluruh dunia," kata Morell kepada pembawa acara Margaret Brennan, dikutip laman Fox News, Selasa (14/9/2021).

"Taliban mengatakan, kami hanya tidak mengalahkan Amerika Serikat, kami mengalahkan NATO. Kami mengalahkan kekuatan militer terbesar di dunia, yang pernah ada. Jadi ada perayaan yang terjadi," tambahnya.

"Saya pikir, tidak hanya para jihadis akan terinspirasi, tetapi banyak dari mereka akan datang ke Afghanistan untuk menjadi bagian dari perayaan, untuk menjadi bagian dari pusat jihad," katanya.

Morell membuat komentar itu saat negara itu memperingati 20 tahun serangan teroris 9/11 yang diatur oleh Al Qaeda. Untuk pertama kalinya sejak itu, mantan pejabat intelijen itu mengatakan dia yakin Afghanistan sekarang akan menjadi "lebih berbahaya daripada tempat-tempat lain di planet ini" dengan kelompok teroris itu mendapatkan kembali kendali.

Ditanya apakah AS berada pada risiko yang lebih besar di kawasan itu tanpa kehadiran militer di negara itu, Morell mengatakan dengan tegas "kami lebih berisiko, tanpa keraguan."

"Kami belum menyusun strategi ... untuk mengumpulkan intelijen, dan kemudian Departemen Pertahanan harus memikirkan kemampuan ini," katanya.

Biden menghadapi kritik yang meningkat dari anggota parlemen dan pejabat di dalam partainya sendiri atas misi evakuasi Amerika Serikat yang gagal.

Mantan Menteri Pertahanan Obama Leon Panetta, yang telah memegang beberapa posisi jabatan publik di bawah pemerintahan Demokrat dan bekerja erat dengan wakil presiden Biden, mengatakan kepada "Cavuto: Coast to Coast" pada Senin (13/9/2021) bahwa "hal terpenting yang harus dilakukan presiden ini adalah menjadi bersedia menerima tanggung jawab atas kesalahan dan melanjutkan, dan pada dasarnya melakukan apa yang diperlukan sekarang untuk melindungi keamanan nasional kita."

Panetta mengatakan Biden memiliki tanggung jawab "untuk melakukan apa pun yang diperlukan untuk mengeluarkan semua personel AS dan sekutu Afghanistan yang berjuang bersama kami keluar dari Afghanistan."

Ahli strategi Demokrat dan kontributor Fox News Jessica Tarlov mengatakan pada "The Five" Senin malam bahwa teguran publik mantan sekutu Obama terhadap presiden kemungkinan merupakan pukulan berat di dalam pemerintahannya.

"Ini adalah pejabat Obama-Biden ... mereka dipilih oleh Obama dan Joe Biden bersama-sama," katanya. "Ini adalah orang-orang dari tim Anda sendiri karena bukan hanya Demokrat yang mengatakan itu. Ini adalah orang-orang yang telah bekerja dengan Anda selama bertahun-tahun dan orang-orang yang sering bekerja dengan Anda selama beberapa dekade."

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini