Karena Pandemi Covid-19, Keterlibatan Masyarakat untuk Penelitian Demensia Mencapai Angka Tertinggi

Karena Pandemi Covid-19, Keterlibatan Masyarakat untuk Penelitian Demensia Mencapai Angka Tertinggi Kredit Foto: Pexels/Kampus Production

Pandemi Covid-19 tentu memengaruhi banyak aspek, entah itu dalam konteks yang positif terlebih lagi negatif. Salah satu konteks positif yang ada selama pandemi adaah meningkatnya keterlibatan masyarakat dalam penelitian demensia. Hal ini juga merambah ke penelitian penyakit lainnya.

Melansir laman independent.co.uk (14/9/21), Lebih dari dua pertiga (69 persen) responden yang disurvei oleh Alzheimer's Research UK mengatakan mereka bersedia terlibat dalam penelitian demensia pada tahun 2021.

Baca Juga: Aman! CDC Mengungkapkan Vaksin Covid-19 mRNA tidak Tingkatkan Risiko Keguguran

Angka ini mengalami kenaikan yang mana pada 2018 hanya mencapai 50 persen. Peningkatan yang terjadi diduga kuat didorong oleh kondisi pandemi Covid.

Sejak pandemi melanda pada Maret tahun lalu, lebih dari 500.000 orang di seluruh Inggris telah mengajukan diri untuk studi Covid guna membantu para ilmuwan mengatasi virus tersebut.

Dan dalam penelitian terpisah oleh Alzheimer's Research UK, 29 persen orang dewasa mengatakan mereka lebih mungkin terlibat dalam penelitian medis karena pandemi.

Alzheimer's Research UK telah meminta masyarakat untuk mendaftarkan minat mereka dalam mendukung penelitian medis mutakhir tentang demensia.

Temuan ini dirilis menjelang hasil lengkap dari Gelombang 2 dari Dementia Attitudes Monitor, monitor reguler paling komprehensif dari persepsi publik tentang demensia dan penelitian, yang akan diluncurkan pada Hari Alzheimer Sedunia.

Baca Juga: Cara Menjaga Kesehatan Mental Anak Saat Pandemi

Monitor mencakup data dari 2.259 wawancara yang dilakukan oleh Ipsos MORI antara 18 Juni dan 19 Juli 2021 dan didanai oleh The Perfume Shop.

Tahun lalu, lebih dari 16.000 orang direkrut ke dalam studi penelitian demensia melalui Join Dementia Research, sistem online dan telepon yang mencocokkan sukarelawan dengan studi penelitian demensia di seluruh Inggris – jumlah tertinggi sejak program dimulai pada tahun 2015.

Dementia Attitudes Monitor menemukan bahwa untuk 1 dari 10 orang dewasa Inggris yang bersedia terlibat dalam penelitian demensia, alasan utama yang mereka berikan adalah bahwa mereka telah "melihat pentingnya penelitian medis selama pandemi COVID-19".

Alasan paling populer adalah bahwa "penelitian adalah satu-satunya jawaban untuk demensia' (46 persen) dan "Saya memiliki anggota keluarga atau teman yang terpengaruh" (23 persen).

“Pandemi Covid memiliki dampak yang menghancurkan pada banyak orang di Inggris, tidak terkecuali mereka yang menderita demensia dan keluarga mereka yang merupakan beberapa yang paling terpukul.” Ucap Hilary Evans, CEO Alzheimer's Research UK.

Baca Juga: Sering Terdengar, Sebenarnya Apa Itu Kanker?

"Penelitian ini menunjukkan bahwa pengalaman bersama yang datang bersama untuk membantu sains mengatasi virus corona telah memberi orang kepercayaan dan selera yang lebih besar untuk penelitian medis secara umum.” Ungkapnya.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini