Catat! 11 Hal Ini Adalah Mitos tentang Migrain

Catat! 11 Hal Ini Adalah Mitos tentang Migrain Kredit Foto: Unsplash/Usman Yousaf

Selain tidak nyaman dan menyakitkan, migrain bisa secara signifikan memengaruhi kehidupan sehari-hari. Gejala utama yang dialami pasien migrain adalah sakit kepala sedang hingga parah, dan 85 persen mengalami rasa sakit yang berdenyut.

Baca Juga: Apa Wajar Timbul Migrain Setelah Vaksinasi Covid-19?

Untuk sekitar 60 persen orang, rasa sakitnya hanya satu sisi. Sebanyak 80 persen orang mengalami mual dan 30 persen muntah.  Selain itu, hampir semua orang dengan migrain mengalami peningkatan kepekaan terhadap cahaya (90 persen) dan suara (80 persen).

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), migrain dua kali lebih berisiko menyerang perempuan daripada pria. Selain deretan fakta tersebut, ada berbagai mitos medis yang terkait dengan migrain, dikutip dari laman Medical News Today, Selasa (14/9).

1. Migrain tidak serius
Dokter spesialis penanganan nyeri Medhat Mikhael menyebut ini mitos, sebab tidak semua jenis migrain masuk kategori tidak serius. "Migrain bisa menjadi kronis, terkadang melemahkan dan melumpuhkan jika tidak diobati secara memadai," ungkap Mikhael.

Direktur medis program nonoperatif Spine Health Center itu mencontohkan jenis migrain bernama hemiplegia. Meski sangat jarang, hanya terjadi pada sekitar 0,01 persen populasi, migrain hemiplegia menyebabkan kelemahan atau kelumpuhan signifikan di satu sisi tubuh.

2. Migrain bisa dihalau selamanya dengan diet
"Diet migrain" diklaim dapat membuat migrain tidak lagi kambuh, tetapi tidak semuanya efektif atau terbukti. Mikhael mengatakan makan sehat dapat mencegah pemicunya, tapi ada faktor lain.

"Diet migrain tidak dapat mengatasi kurang tidur, stres, atau perubahan hormonal," ujarnya.

3. Obat sakit kepala selalu manjur
Saat ini, belum ada obat khusus untuk menyembuhkan migrain. Akan tetapi, obat-obatan untuk sakit kepala dapat membantu.

"Istilah yang benar bukan penyembuhan, tetapi pengendalian gejala. Pencegahan migrain adalah istilah yang lebih tepat," kata Mikhael.

Baca Juga: Aman! CDC Mengungkapkan Vaksin Covid-19 mRNA tidak Tingkatkan Risiko Keguguran

4. Diagnosis migrain hanya bisa dengan pencitraan
Berdasarkan keterangan Mikhael, ini hanya mitos. Diagnosis klinis migrain tidak memerlukan pemeriksaan pencitraan. Tes pencitraan hanya diindikasikan jika gejalanya tidak jelas atau ada gejala neurologis atau tanda peringatan lain.

5. Ibu hamil tidak boleh minum obat saat migrain
Menurut Mikhael, obat seperti triptan dan acetaminophen relatif aman selama kehamilan, terutama setelah trimester pertama. Dia menyarankan untuk menghindari obat antikejang karena risiko menghentikan kehamilan atau menghasilkan malformasi kongenital.

6. Tidak ada obat yang bisa membantu
Pernyataan ini juga mitos, meski belum ada obat khusus migrain. Pakar neurologi pediatrik dan dewasa, Jennifer McVige, menyebutkan beberapa obat yang dapat meredakan migrain, yaitu analgesik yang dijual bebas (OTC), triptan, dan calcitonin gene receptor peptide (CGRP).

Ada pula gepants, obat antidepresan, obat antikejang, dan beta-blocker. Pilihan nonfarmasi yang efektif juga tersedia.

"Hal terpenting yang dapat dilakukan siapapun untuk menghindari pemicu migrain adalah mengatur gaya hidup sehat," tuturnya.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini