Penembak Jitu Afghanistan yang Bantu Tentara Inggris Diburu dan Dieksekusi Taliban

Penembak Jitu Afghanistan yang Bantu Tentara Inggris Diburu dan Dieksekusi Taliban Kredit Foto: Reuters/West Asia News Agency

Seorang penembak jitu Afghanistan yang bekerja bersama pasukan khusus Inggris di negara yang dilanda perang itu diburu oleh Taliban pada Senin (13/9/2021) dan dieksekusi di depan keluarganya, menurut seorang mantan kolonel tentara Inggris.

Korban, ayah lima anak yang hanya diidentifikasi sebagai "N" untuk melindungi kerabatnya yang masih hidup, dilaporkan dibunuh setelah menjadi salah satu dari ratusan sekutu Barat yang tertinggal selama upaya evakuasi bencana.

Baca Juga: Krisis Ekonomi, Taliban: Afghanistan Negara Dilanda Perang, Mohon Bantuan Internasional

"Dia [telah] bersembunyi karena ancaman yang dia hadapi," kata mantan Kolonel Inggris Ash Alexander-Cooper, yang pernah menjadi penasihat senior Kementerian Dalam Negeri Afghanistan, kepada Times of London.

"Tapi mereka menemukannya, dan dia ditembak beberapa kali, dieksekusi di depan keluarganya," kata Alexander-Cooper, yang melayani delapan tur di Afghanistan, termasuk setidaknya satu bersama "N."

Penembak jitu yang terbunuh itu berada dalam pasukan elit Afghanistan yang "sangat efektif" - yang dikenal sebagai CF333 - yang "dibimbing oleh Inggris," kata mantan perwira militer itu.

"N" mencoba dievakuasi dari tanah airnya begitu Taliban mengambil alih kekuasaan, khawatir dia akan menjadi "kolaborator", tetapi dia adalah salah satu dari ratusan yang tertinggal ketika pasukan AS dan Inggris pergi, kata outlet itu.

"Sepenuhnya dapat diprediksi ini akan terjadi untuk semua yang tertinggal yang tidak diberi bimbingan," kata Alexander-Cooper kepada UK Times.

Dia mengatakan pembunuhan itu membuktikan bahwa deklarasi Taliban tentang amnesti bagi mereka yang bekerja melawan kelompok fundamentalis Islam hanyalah "fantasi."

Surat kabar Inggris itu mengatakan seorang penerjemah yang juga gagal dievakuasi setelah membantu militer Inggris diculik oleh 25 orang pasukan Taliban dan dipukuli habis-habisan.

Pria itu, yang diidentifikasi sebagai Sharif Karimi, seorang ayah empat anak berusia 31 tahun, mengatakan dia kemudian ditahan selama empat hari di sel kecil dengan hampir tidak ada oksigen.

Dia akhirnya dibebaskan karena para tetua setempat turun tangan dan keluarganya berhasil membayar uang tebusan $21.500, kata laporan itu.

Kementerian Pertahanan Inggris mengatakan kepada surat kabar Inggris bahwa angkatan bersenjata negara itu "mampu mengevakuasi lebih dari 15.000 orang dari Kabul.

"Sayangnya, kami tidak dapat mengevakuasi semua orang dalam waktu terbatas yang kami miliki," kata departemen itu, bersikeras bahwa "komitmennya kepada Afghanistan dan mereka yang mendukung misi kami di sana bertahan.

"Kami akan terus bekerja dengan mitra internasional untuk memastikan mereka memiliki jalan keluar yang aman dari Afghanistan," tambah Kementerian Pertahanan.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini