Chainalysis: Pasar Kripto Afrika Meningkat 1.200% sejak Juli 2021

Chainalysis: Pasar Kripto Afrika Meningkat 1.200% sejak Juli 2021 Kredit Foto: Unsplash/Pierre Borthiry

Perusahaan analitik digital Chainalysis melaporkan bahwa pasar cryptocurrency di Afrika telah tumbuh secara signifikan sejak tahun lalu dan memiliki pangsa lebih besar dari keseluruhan volume transaksi ritel dibandingkan dengan rata-rata global.

Dalam sebuah laporan yang dirilis pada hari Selasa, Chainalysis mengatakan bahwa pasar kripto Afrika meningkat nilainya lebih dari 1.200% antara Juli 2020 dan Juni 2021, dengan adopsi tinggi di Kenya, Afrika Selatan, Nigeria, dan Tanzania.

Baca Juga: Siap-Siap! India Rencanakan UU Pajak untuk Perdagangan dan Pertukaran Kripto

Perusahaan menambahkan bahwa popularitas platform P2P bisa menjadi salah satu faktor pendorong menuju adopsi kripto yang lebih besar di wilayah tersebut, mengingat beberapa negara telah membatasi atau melarang penduduk mengirim uang ke bursa melalui bank lokal.

Menurut Chainalysis, seluruh benua menerima kripto senilai 105,6 miliar dolar antara Juli 2020 dan Juni 2021. Namun, ia memiliki bagian dari volume transaksi keseluruhan pasar yang terdiri dari "transfer berukuran ritel" yang lebih besar daripada wilayah lain mana pun di dunia.

Kira-kira 7% dibandingkan dengan rata-rata global 5,5%. Selain itu, platform P2P  termasuk Paxful dan LocalBitcoins menyumbang 1,2% dari semua transaksi kripto di Afrika.

"Di banyak pasar perbatasan ini, orang tidak dapat mengirim uang dari rekening bank mereka ke bursa terpusat, jadi mereka mengandalkan P2P," kata salah satu pendiri dan COO Paxful Artur Schaback.

"Produk kripto menjadi lebih ramah pengguna sehingga mereka dapat memasukkan lebih banyak orang ke dalam ekonomi kripto dan membantu mereka melihat bahwa kripto lebih cepat, lebih murah, dan lebih nyaman," lanjutnya.

Penggerak lain untuk adopsi kripto di wilayah tersebut termasuk pengiriman uang sebagai sarana untuk menyiasati pemerintah yang membatasi jumlah dana yang dapat dikirim orang ke luar negeri. Banyak pengguna di Afrika juga menggunakan kripto sebagai cara yang lebih cepat dan lebih murah untuk membayar transaksi komersial internasional dan menyimpan tabungan mereka untuk menghindari kemungkinan fluktuasi nilai mata uang fiat mereka.

Nigeria berencana untuk menguji coba mata uang digital bank sentralnya, eNaira, mulai 1 Oktober. Afrika Selatan juga merupakan bagian dari inisiatif bersama dengan Australia, Singapura, dan Malaysia untuk meluncurkan mata uang digital yang dipatok fiat, tetapi belum merilis kemungkinan tanggal mulai untuk peluncuran CBDC.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini